Diposkan pada Uncategorized

CATATAN HARI -HARI

CATATAN HARI-HARI

07 Nopember 2012..Wednesday

                                                                                                                                    By :  Yanti     

 

 

 

Gue suka deh lihat pacar arab yang abis gue pake tadi di kuku gue yang berwarna butek, warnanya merah cerah, ngejreng banget, apalagi besok midtest (Lah,apa hubungannya?) ya suka aja sama warna merah. Orang bilang merah itu berani (padahal aslinya gue penakut, banget). Sekarang jadi suka aja pake warna merah, soalnya kata orang Chinese “Walna Melah itu hoki, haiaa…..eeeeehhhh” Hehehehe udah kaya orang China yang  gak bisa huruf “R” dan gak bisa BAB tiga hari.

Gue emang lagi suka juga pake aksesoris warna merah. Masalah warna ini sebenarnya ngga ada yang terlalu gue ribetin apalagi spesialin, semua warna bagi gue adalah bagus. Gue juga punya baju atasan dan celana yang warnanya ngga monoton alias itu-itu aja (Sombong.com) tapi gue punya banyak pakaian dengan berbagai macam warna. Ada merah cerah, pink, hijau lumut, merah marun, hitam, hijau daun, kuning perak, orange, putih, krim, biru malam, biru muda—kalo ngga percaya, buka aja lemari gue— dan lain-lain. Tapi anehnya warna baju gue banyakan pink, nah ini gue juga ngga tau sebabnya, ada yang ngebeliin, ada yang ngasih  tapi ngga semua baju dikasih ada juga yang gue beli sendiri atau dibeliin nyokap.

Masalah aksesoris merah ini juga secara kebetulan juga gue punya. Jam tangan merah, karna ade gue yang ngasih, bros merah karna gue ngga sengaja punya jepit rambut merah terus jepitnya rusak dan kebetulan gue punya Feniti Bros (bukan Feni Ross ya?) dan gue bikin aja itu jepit jadi bros dengan cara gue lem keduanya, Kreatif kan gue? -lebih tepatnya pelit. Handphone merah , itu karna terpaksa gue beli hape paling murah dan kebetulan warnanya merah. Ditambah sebuah baju hem merah yang gue beli sendiri. Lengkaplah sudah kalo gue pake benda-benda tersebut gue jadi seperti orang kebakaran atau setan di film-film yang biasanya digambarkan dengan warna merah, tinggal kurang tombaknya aja sama tanduk , jadi deh setan cewek yang galau mikirin nasib nya bakal masuk neraka.

Oiya, besok midtest gue di semester V (lima) kuliah gue, do’ain ya biar gue sukses ngejalaninnya dengan baik, amiin. Gue sih ngga mau pusing-pusing  lagi mikirin mid test, soalnya gue cuma cukup sedia bahan kuliah sama do’a aja disana entar. Dan rencananya gue bakal melanjutkan misi gue untuk makai aksesoris warna merah favorit gue- yang gue bikin dari jepit dan peniti bros-. Entah kenapa ini jadi begitu penting untuk gue bahas, gue juga nggak ngerti. ^-^ hehe

Oiya, akhir- akhir ini gue jadi sering nge-search (di internet tentunya) tentang “RADITYA DIKA”-bagian ini sengaja gue huruf besarin biar kelihatan dramatis. Gue sangat interest  sama Bang Dika (sok akrab, sok kenal) , soalnya mukanya ganteng dan unyu2 banget terus unik—lain dari yang lain. Kayaknya gue udah mulai tertarik dan suka deh sama dia (Bang Dika,red). Beberapa tahun yang lalu gue ngga tau apa-apa tentang dia (Bang Dika,red), sampai suatu ketika- suatu hari, temen gue yang namanya Riri ngenalin gue sama sosok ini, dia bilang gini-gitu tentang Raditya Dika –waktu itu sekitar tahun 2008/2009. Ternyata dia jauh lebih kenal Raditya Dika dibanding gue dan jauh lebih dulu bertahun-tahun dari gue nyari info tentang Bang Dika—lagi-lagi sok kenal. Dia cerita macam-macam ke gue tentang Raditya Dika katanya Raditya Dika itu penulis terkenal lah, penulis lucu lah, cakep lah, imut, pokoknya macam-macam. Saat itu gue emang gak terlalu suka baca/ beli buku novel dsb atau buka  internet (Gue baru tau internet tahun 2008 dan gue ke warung internet (warnet) untuk pertama kalinya tahun 2009 itupun diajakin temen, katro’ banget ya?). Nah, sekitar tahun 2011 itu StandUp Comedy di salah satu stasiun TV swasta (Metro TV ,red) lagi booming banget dan gue penasaran tujuh hari tujuh malam, dunia-akhirat sama acara itu, akhirnya tiap ada iklan StandUp comedy di Metro TV gue selalu liatin baik-baik waktu tayangnya, hari dan jamnya. Setelah beberapa kali gagal nonton -karena lupa dan sibuk- akhirnya, finally, kesampaian juga nonton “RADITYA DIKA” (biar dramatis) ngocol di TV.

Gue pikir, hmm.. bener kata Riri, dia itu lucu banget dan mukanya unyu kayak Shinchan (maaf ya Bang Dika, jangan kesandung, eh kesinggung maksudnya). Akhirnya jadilah gue salah satu fans terberat-50 kg- bang Dika. Akhirnya gue sering nyari tau tentang dia, nyesel juga baru nge-CocaCola (Cowo Cakep Cowok idoLa)-in dia sekarang.

Sampai sekarang gue masih menyimpan harapan suatu saat bisa ngelihat atau ketemu langsung-paling ngga komunikasi  via twitter-sama Bang Radith. Dia itu idola gue di urutan ke – lima setelah 1. Rasulullah SAW (Nabi dan Rasul umat Islam); 2. Pak Dahlan Iskan (Meneg BUMN); 3. Pak MAHFUDZ MD (Ketua MK) ; 4. Pak Adhyaksa Dault (mantan Menpora). Sekarang gue suka banget ngoleksi foto-foto Bang Dika (tenang aja bang, fotonya aman kok sama gue, ngga bakal gue santet) sama profil dan keseharian Bang Raditya Dika. Gue juga jadi belajar bikin cerita lucu gitu-meskipun belum berhasil, tapi buat jadi StandUp comedian/ comic jelas gue ngga bisa karena gue orangnya pemaluuuuu banget plus suka gugup ngomong depan banyak orang dan sense of humor gue yang masih rendah.

Nah, gue rasa cukup sekian dulu posting alias cerita gue sehari-hari buat hari Rabu ini. Gue udah cukup lelah, ngantuk dan tangan gue pegel gara-gara ngetik ini—siapa suruh?. Gue rasa ini saatnya ngucapin met bobo, met berpisah buat hari ini. See You  Next Time ! Asalamualaikum ^-^ Barelaan…

 

Iklan
Diposkan pada Uncategorized

HIKMAH LIBURAN

            EFEK LIBURAN PANJANG       

Dailynotes at : 17 Nopember 2012 (My birthday)……

                                                                                    By : Yanti Nurhida

 Aku rasa liburan telah membawa banyak perubahan dalam hidupku. Terutama bobot badanku. Hehehe. Karena kebanyakan waktu untuk santai, aku jadi banyak makan dan akhirnya aku juga merasa kalau celana yang aku pake jadi kekecilan. Aku merasa pahaku jadi mirip paha GAJAH, hahaha. Saking gedenya pahaku, aku jadi takut untuk berfoto setengah badan apalagi seluruh badan  ^-^. Rasanya mau gerak juga susah banget.. huu.. berat banget rasanya.

Baru kali ini aku ngerasa gendut, huehuehue. Dulu selalu merasa jadi sapu lidi alias kurus ceking tak berisi, tapi sekarang rasanya jadi seperti kue donat yang kebanyakan ragi, ngembang banget. Sekarang mau apa-apa jadi susah, baju jadi pada ketat, celana jadi ngga muat. Mungkin efek liburan panjang ini udah membawa dampak signifikan, berat badanku naik ± 6 Kg. Wih…wih..wih…wih. Plok… Plok…Plok (Kasih applause dikit).

Rasanya dulu adalah hal absurd untuk menambah berat badan. Rasanya semua baju yang aku pakai dulu tidak pernah menjadi sekecil sekarang. Kalau dihitung-hitung sudah lima atau enam orang yang bilang aku tambah gemuk *gubrak*. Oohhh,, tidak aku ngga mau dipanggil “Yanti gendut” atau “Yanti si Badan Bakpao” #Toenggg.

Dulu nyokap ngebeliin aku jamu biar tambah nafsu makan, namanya Jamu Buyung Upik. Tau kan Jamu Buyung Upik? (kalo ngga tau, salah sendiri-derita loe). Nah, pada saat itu (sekitar SD menuju SMP) aku memang susah makan (bukan karena ngga mampu beli nasi). Aku memang makan sedikit, aku tahu saat itu aku masih kecil, seharusnya belum ada kepikiran untuk diet. Aku juga ngga tau kenapa, dulu aku makan cuma sekali sehari, siang saja. Malam tidak makan. Pagi cuma ngemil dikit. Uang  jajanku waktu kelas 1 SD adalah seratus rupiah, saat kelas 2 SD atau 3 SD naik jadi 400 atau 500 rupiah. Memang kalau dibandingkan teman-teman SD ku yang lain, uang jajanku paling sedikit pada waktu itu. Tapi aku tetep bersyukur kok, karena masih banyak diluar sana anak-anak yang harus bekerja sejak kecil demi membiayai sekolah atau bahkan putus sekolah karena ngga ada biaya (Kasian, aku nangis pas ngetik ini).

Tapi nyokap selalu muji-muji aku di depan teman-temannya dan teman-temanku (yang masih SD), hal terbaik apa selain pujian orang tua coba? Setiap anak pasti pengen dapat pujian dari orangtuanya. Beliau memuji aku kalau aku anak yang penurut, baik hati, gemar menabung dan tidak suka jajan banyak. Nah, mungkin sebagian nyokap temenku memuji aku dan nyokapku, tapi sebagian lagi pasti menganggap nyokap adalah orang yang pelit. Kalau ada yang mengira dia pelit mereka salah semua. Nyokap adalah orang yang hemat. Hemat beda sama pelit. Kalau hemat pangkal kaya. Kalau pelit pangkalan ojek. Nah, itu bedanya.

Nyokap mendidik agar aku ngga boros apalagi memboroskan uang untuk hal-hal ngga berguna. Aku sendiri sadar kalau di dunia ini kita hidup pake uang bahkan saat kita dimakamkan kita tetap butuh uang buat beli lahan pemakaman dan upah buat yang gali kuburan, jadi kalau mau tetap hidup harus bisa menghemat uang karena uang dicari bukan dengan cara yang mudah tapi usaha dan kerja keras (aku baru ngerasain sekarang gimana susahnya cari uang). Oiya, keadaan ekonomi keluargaku bisa dibilang menengah tapi bukan menengah ke atas. Kami juga pernah suatu hari kelaparan dan ngutang uang ke tetangga hanya untuk membeli 1 (satu) liter beras dan membayarnya saat bokap gajian. Sekarang hidup kami sudah mulai lumayan, hal ini ditandai dengan kami tidak terlalu sering lagi berhutang pada orang lain. Ya, aku sadar hidup ini adalah realitas. Tidak selamanya suatu usaha lancar. Tidak selamanya juga hidup selalu susah. Ada kalanya banyak kebahagiaan datang secara beruntun. Hidup ini seperti harga saham yang fluktuatif  naik-turun.

Bokap hanyalah tukang kayu, sedangkan nyokap adalah ibu rumah tangga biasa. Aku menjadi tenaga sukarela di sebuah instansi pemerintah (sukarela: suka disuruh-suruh, rela kalau ngga dibayar). Adikku masih sekolah kelas VII SMP. Tapi kalau ada yang menanyakan ‘Apa pekerjaan ayah kamu?’ maka aku akan menjawab dengan lantang ‘ Pekerjaan Ayah saya tukang kayu (buruh bangunan)’. Tidak ada yang memalukan dengan itu. Di mata Tuhan semua manusia sama, tapi di mata manusia semua manusia punya derajat masing-masing, punya kasta-kasta tersendiri. Lagi-lagi, ini adalah realita.

Bukannya aku ngga ingin memperbaiki kondisi ekonomi keluarga. Aku juga sudah berusaha, namun takdir berkata lain. Dalam hidup ini kita cuma berencana dan melakukan, tapi Tuhan yang menentukan. Hanya Dia yang tahu misteri yang tersimpan dalam setiap kejadian di hidup kita. Aku pernah melamar kerja menjadi SPG sebuah minimarket, tapi begitu diterima kerja, saat itu aku belum sembuh benar dari sakit typus dan aku harus berhenti sebelum menghabiskan satu hari kerja. Perutku terasa mual dan kepalaku pusing, karena aku sudah tidak tahan dan pengen pingsan , jam 4 sore aku pulang ke rumah. Itu menjadi hari pertama sekaligus hari terakhir aku bekerja menjadi SPG.

Aku juga pernah melamar kerja di sebuah dealer kendaraan bermotor, aku dapat informasi lowongan dari adik iparnya saudara sepupu ibuku (hehe, bingung nyebutnya apa). Dia janji akan memasukkanku ke tempatnya bekerja. Aku sudah sangat optimis saat itu bahwa lamaranku pasti diterima karena ada dukungan dia, orang yang bekerja sebagai staff admin disana. Namun,  sayang, semua hanya tinggal mimpi. Dia mengingkari janjinya untuk membantuku, aku disuruhnya mengantar lamaran seorang diri. Aku diantar bokap berkeliling mencari dealer itu, dealer itu sedang membutuhkan beberapa orang staff admin. Setelah berkeliling cukup lama kesana kemari mencari alamat, bertanya pada orang-orang dijalan  dan sempat tersesat , kami akhirnya menemukan tempat itu,  aku memberikan map berisi lamaran, CV, dan persyaratan administratif  lainnya  ke resepsionis, tidak lupa didalamnya mencantumkan nomor handphone. Dan aku tahu bagaimana ini akhirnya, mereka tidak mengubungi nomor handphoneku, lamaranku tidak ditanggapi.  Mungkin sudah ada seseorang yang menempati lamaran itu. Seharusnya aku tidak terlalu banyak berharap. Karena rasanya sangat sedih, kecewa dan patah hati.

            Aku merasa mendapat peluang ketika membaca sebuah iklan lowongan kerja dari sebuah toko permata di surat kabar lokal.  Lowongan yang tersedia sebagai staff administrasi juga. Aku pikir, ini pasti kesempatanku yang lain, ternyata kali ini aku juga harus menelan kekecewaan. Aku sudah interview dan dengan jelas aku ucapkan bahwa aku mengharap gajih sesuai dengan pekerjaanku, aku bukan orang yang muluk dan aku orang yang jujur. Aku tahu yang mewawancaraiku seperti illfeel ketika tahu bahwa aku belum punya pengalaman kerja. Dia makin sinis melihat nilai-nilai ijazahku. Apalagi ketika seorang perempuan sebayaku yang badannya lebih tinggi, lebih cantik, lebih segalanya datang dan membuatnya langsung melihat ke arah perempuan itu. Mungkin dia telah mendapat apa yang dia cari dan butuhkan, gumamku. Hufh, aku rasa aku sudah lelah. Dan seperti sebelumnya, nomorku tidak dihubungi sama artinya dengan ‘aku ditolak’.

            Aku jadi bercerita terlalu banyak sekarang. Hanya gara-gara aku tambah  gendut lalu aku jadi teringat pengalaman-pengalaman masa lalu. Ah, tidak ada yang harus disesali.

            Mungkin menjadi tenaga sukarela adalah takdir dari Tuhan untukku. Dan menjadi gemuk itu karena ulahku yang tidak bisa berhenti mengunyah. Hari ini saja aku sudah makan banyak jenis makanan seperti: permen manis, kopi luwak, mangga muda, soto lamongan, apel hijau, apel merah, risoles, kue sus, kue bolu,roti, kentang goreng, telur dadar, nasi, air putih, susu milkuat dingin. Hmmm… aku tidak dapat membayangkan bagaimana kolaborasi semua makanan yang asam, manis, asin,  pahit, pedas, panas, dingin itu dalam perutku dan aku sama sekali tidak ingin membayangkannya. Jijay bo…

            Hmm… andai saja ada makanan lagi hari ini. Hehe. Gawat, aku jadi seseorang yang terlalu rakus sekarang dan selalu membayangkan tentang makanan. Aku harus mengontrol diri mulai sekarang, jangan sampai berat badanku bertambah lagi. Oiya, dan jangan lupa olahraga. Semangat Yanti!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

            Dailynotes hari ini aku akhiri cukup sekian. Burung Irian, Burung Cenderawasih. Cukup sekian dan ma’acihhhh (alay)…..

******************************************************************************

 

Diposkan pada Uncategorized

MY BIRTHDAY

  • DAILY NOTES YANTI (CATATAN HARI-HARI)

Write at :   17 Nopember 2012…

My birthday…

                Today is my birthday. Tidak ada satupun yang ingat. Tidak ada ucapan “ Selamat Ulang Tahun”. Tidak ada pesta dan tidak ada kado. Seperti hari-hari sebelumnya. Semua sama. Ulang tahun kali ini hanya ulang tahun yang kuingat sebagai pelajaran bahwa usiaku sudah bertambah lagi sekarang, harusnya aku menjadi lebih bijak dan dewasa. Aku pernah memiliki beberapa resolusi saat ulang tahunku. Tahun lalu, tahun lalunya, lalu dan lalu. Semua hanya tinggal  resolusi. Tidak ada perwujudan nyata. Hanya sebuah angan.

                Kali ini, ngga ada resolusi. Hanya harapan agar ke depan jalan yang aku tempuh, aku bisa melewati dengan penuh senyuman. Hanya senyuman. Ya, itu cukup. Masalah apapun yang datang, aku harus hadapi dan jangan jadi pengecut seperti sebelumnya. Kesedihan dan kebahagiaan itu adalah hal yang datang silih berganti. Hujan dan terik matahari, semua seperti proses daur ulang hidup. Setiap aku sakit, setiap itu juga aku bersyukur karena sakitlah yang membuat aku jadi kuat. Sakit membuat kita lebih sadar akan kesalahan kita. Kita sakit karena sesuatu dan penyebabnya adalah diri kita sendiri.  Apapun itu sakitnya kita harus minum obat. Walaupun obat itu pahit atau sebau apapun obat itu, tetap harus diminum agar kita sembuh.

                Hidup ini sangat singkat. Yang kekal itu akhirat. Aku heran  ada orang yang ingin hidup abadi padahal tidak  ada manusia yang hidup selamanya. Mereka akan menua, renta dan akhirnya meninggal. Semua akan meninggal, begitu juga aku. Sekarang harapan aku yang ingin mendapatkan kebebasan finansial sebelum umur 22 tahun berubah menjadi bermanfaat bagi sebanyak-banyaknya hidup orang lain.

                Kita tidak tau kapan kita akan meninggal. Dan kita tentu ingin dikenang sebagai orang yang baik hati, berbudi luhur. Oleh karena itu, selama Allah Swt. masih mengijinkan kita hidup jadilah orang yang suka menolong. Bermanfaat untuk orang lain dan dunia ini, jangan selalu menjadi yang ’memanfaatkan’ orang lain saja. Tangan di atas lebih baik dari tangan di bawah. Memberilah, jangan meminta.

                Kalau kita sudah menabung amal yang banyak di dunia, kita akan menjemput kebahagiaan di akhirat kelak. I hope so.

                Mudah-mudahan kita semua menjadi makhluk yang disayangi Allah Swt, amin. Tidak ada ujian yang tidak bisa kita hadapi. Sakit adalah ujian agar kita bisa naik derajat dihadapan-Nya. Sulit memang melakukan hal terbaik dalam hidup, terkadang banyak hal menyakitkan terjadi. Namun jangan takut atau menyerah, Allah Swt selalu di sisi kita, Dia melihat hamba-Nya. Dia melihat usaha kita dan Dia akan membantu apabila kita sudah tidak sanggup melakukannya seorang diri. Yakinlah kalau kita memiliki kekuatan menghadapi hidup. Selalu optimis! Genki! Chayo! Spirit!  

Diposkan pada Uncategorized

MUSIKKU DAN UNEG – UNEG LAINNYA

 

Daily notes, write at : 18 Nopember 2012 at. 09.00 am

Write By : Yanti Nurhida

 

Aku suka musik akustik yang dimainkan hanya pakai melodi gitar. Aku benci musik death metal, malam tadi aku nyetel radio dan ngga sengaja mendengar musik death metal. Rasa malas yang amat sangat membuat aku enggan turun dari kasur dan mengganti ke stasiun radio lain. Ukhhh… musik apa’an ini? Gumamku. Rasanya telinga aku jadi sakit ngedengerinnya. Bener-bener beda jauh sama alunan musik Adrian Martadinata. Suara penyanyi aliran musik death metalnya udah kayak suara orang lagi sendawa atau suara orang yang lagi keselek biji kedondong atau seperti kucing garong yang lagi berantem, persis banget kayak gitu. Berisik banget. Kalo musik pop rock aku masih suka. Tapi musik death metal kayak gini aku bener-bener ngga suka, karena artikulasi penyanyinya ngga jelas dan berisik banget di kuping. Aku ngga ngerti orang ini nyanyi apa’an karena sepanjang lagu cuma denger dia sendawa doang. Musiknya sih sangar, gahar tapi kita kan ngga pernah tau kalo penyanyinya bisa aja lekong.

            Aku ngga bisa ngebayangin gimana kalo yang nyanyi lagu death metal itu artis Olga Syahputra, pasti lucu banget, haha. Ini adalah hal yang absurd, tapi kalo dibayangin bisa jadi sesuatu yang fun.

            Ngomong-ngomong hari ini seharusnya aku ke kondangan anak teman nyokap , tapi gue males ah.  Sory ya Ma. Mana gue belum beli kado, mana gue masih asem banget (ketauan loe blom mandi Yan), mana gue males pergi kondangan sendirian aja (nasib jomblo). Nyokap udah dari hari Jum’at bantuin di acara nikahan anak temen nyokap itu. Gue ngga kenal sama mempelainya, cuman nyokap aja yang kenal sama keluarga mereka, gue nggak. Actually, sebenernya nyokap pernah kerja di rumah temennya itu sebagai pembantu. Ya, pembantu rumah tangga. Dulu banget sih ceritanya, pas nyokap masih sekolah sampai lulus sekolah. Sekarang udah ngga lagi sih, soalnya udah ada bokap yang mencukupi kebutuhan keluarga. Hmmm, gue jadi sedih kalo ingat perjuangan nyokap demi sekolah. Beliau rela kerja apa aja yang penting halal  agar bisa bayar SPP sekolah dan bantu nenek aku biar dapur di rumah tetap mengepul.

            Kehidupan nyokap dulu emang susaaaaaah banget. Sampai-sampai ketika dia bercerita, dia ngomong sambil meneteskan air mata. Bayangin aja, dulu nyokap pernah makan sama biji rambutan. Wow, pasti yang ngebaca pada mengerling aneh kan? Yap, itu adalah salah satu perjalanan pahit dalam hidup nyokap. Aku bangga sama nyokap, dia tabah banget ngejalanin hidup.

            Nyokap juga cerita kalo dia pernah makan nasi cuma ditemenin terasi bakar atau minyak jelantah dan paling parah pake garam dapur aja. Masyaallah, bersyukur banget gue sama kondisi gue sekarang. Gue bisa makan enak kayak anak lain. Cerita hidup nyokap gue ini sempat pengen gue bikin novel, tapi gue ngga yakin ada penerbit yang mau nerbitin, dan satu hal, gue belum tahu dan mikirin ending nya gimana. padahal gue yakin 100 %, cerita ini kalau ditulis orang yang tepat akan bisa menjadi buku yang melebihi best seller tapi MEGA SELLER. Gue yakin yang nulis novel tentang perjalanan hidup nyokap pasti bisa bikin dia dapat royalti yang bisa bikin dia naik haji sekeluarga. Kebayang nggak?

            Gue emang ngga pernah bercita-cita jadi penulis sebelumnya. Menulis adalah hobi gue. Pas di sekolah dulu, hobi gue adalah nyatat pelajaran dari guru gue—semua orang juga gitu kali— Hehehe. Ini kok aku jadi nulis ‘gue’ gini ya? hehe gue emang freak banget-lebih tepatnya plin-plan- orangnya. Udahlah, aku atau gue sama aja. Toh, artinya juga sama. Yang penting asyik aja. Gitu aja kok repot (quotes Gusdur)?

            Kalo mau nyari catatan yang lengkap, carilah Yanti. Itu kata temen-temen gue dulu. Yap, gue adalah orang ter-rajin nulis pelajaran dan bahkan kata-kata bijak guru gue juga ngga lupa gue catat. Pernah juga pas kuliah, gue ngerekam suara dosen gue (tapi udah gue hapus soalnya suara rekamannya ngga bagus, hehe). Itu adalah sedikit mengenai gue yang perlu kalian tau. Gue tau sifat gue ini ngga dimiliki semua orang. Ngga semua orang suka nulis . Cape-capein tangan aja, gumam mereka yang ngga suka nulis. Tapi mereka ngga pernah sadar kalo nulis itu berguna banget. Mereka pasti sadar suatu hari nanti.

            Catatan gue di sekolah (SD-SMP-SMA) adalah catatan terlengkap. Oiya, teringat waktu gue masih sekolah SMA (Th. 2007-2008-2009). Gue jadi anak dengan bobot bawaan tas terberat. Yup, ibaratnya semua anak memikul 3 Kg bawaan dalam tas mereka dan gue membawa 12 kg bawaan. Semua buku gue bawa, mulai dari buku catatan, buku PR, buku latihan, buku LKS dan buku paket pelajaran juga pensil warna dan alat tulis. Gue harus ngelakuin ini karena rumah gue cukup jauh dari sekolah dan kalo ada barang yang ketinggalan gue harus ngambil dengan jalan kaki, kebayang kan repot dan capeknya hal ini? Untuk antisipasi itulah gue ngebawa semua buku selengkap-lengkapnya. Ngga ada yang ketinggalan di dalam tas gue. Bahkan bahan bangunan pun ada *gubrak*

            Bahkan alat tulis gue terlengkap. Kadang gue juga kesel karena merasa jadi korban. Mereka yang ngga bawa penggaris, pulpen, pensil, penghapus, pensil warna—lebih tepatnya ngga punya—selalu menjadikan gue sasaran untuk minjam. Capee dech..

            Gue ngga seperti anak-anak lain yang ninggalin buku catatan atau buku paket di dalam laci meja mereka supaya bawaan dalam tas mereka jadi lebih ringan. Gue lebih memilih membawanya setiap hari dalam tas. Gue tau ini sangat berat. Temen-temen gue lebih milih cara praktis. Tapi gue sadar kalo pas gue pulang sekolah akan ada orang lain (anak-anak ekskul) yang masuk kelas dan gue takut kalo ada yang ngambil buku gue kalo gue tinggalin di laci-saking sayangnya ama buku.

Gue sama buku gue ibarat gula dan semut, ibarat Rama dan Sinta, bagai pinang dibelah dua-ngga nyambung. Gue ngga pernah mau kehilangan buku gue. Gue sayaaang banget sama buku-buku gue. Bahkan suatu hari gue bercita-cita punya perpustakaan sendiri. My Own library. Wow, that’s good idea!

Terkadang gue ngerasa bahu gue jadi rendah gara-gara gue sering terlalu banyak bawaan dalam tas (overweight).  Dan betis gue jadi gede karena keseringan jalan kaki, dari SD sampe SMA gue ke sekolah jalan kaki. Jarak SD ke rumah, ngga bisa dibilang deket, tapi jauh juga ngga. Lumayan lah. Begitu juga di SMP. Kayaknya SMP jauh lebih dekat dibanding SD. Lalu jarak gue ke Sekolah SMA lumayan jauh juga, sekitar 15-20 menit jalan kaki. Lumayan lah buat olahraga. Tapi berangkatnya gue seringan diantar, pulangnya yang harus jalan.

Tas gue pas SMA adalah tas ransel gede. Gue lebih mirip anak autis mau ikut camping ketimbang seorang siswi pelajar SMA yang feminim. Gue juga heran, gue suka tas ransel, bagi gue itu adalah tas yang paling cocok buat gue yang bawaannya berat 12 Kilo ini. Tapi pas gue kuliah, tas itu udah gue tinggalin dan gue wariskan ke adek gue dan gue pake tas feminim—yang dijepit di ketek—  buat ke kampus. Ya, itu adalah sebuah transformasi. Kebetulan ada yang ngasih tas bermerk bekas ke gue. Lumayan lah, itu tas yang gue bawa tiap ke kampus dan kalau dibawa sama sekali nggak malu-maluin. Hehe. Lagi-lagi gue mau bilang kalo nyokap gue bukannya pelit dan ngga mau ngebeliin gue tas baru, tapi beliau berpendapat  bahwa kalau masih ada tas dan kondisinya masih bagus mendingan itu aja yang dipake daripada beli baru dan kualitasnya ngga bagus alias KW. Gue rasa pendapat ini ngga ada salahnya. Temen-temen gue di kampus emang banyak yang pake tas bermerk tapi gue ngga tau gimana keaslian tas itu.

Hmm… by the way , gue udah lama ngga sakit. Alhamdulillah, Makasih ya Allah SWT. Gue seneng kalo ngga sakit gue jadi bisa banyak berkarya terutama nulis hal-hal ini. Bikin dailynotes gue sendiri.

Oiya, blog gue ngga ada pengunjungnya nih, sepi. Paling yang ngebaca cuma gue aja. Gue masih bingung gimana bikin blog gue ini banyak yang baca. Apa musti gue bikin iklan di Koran ya. Hmmm,,, aneh.

Gue ada ngebaca artikel tentang SEO (Search Engine Optimization) tapi gue ngga ngerti gimana cara makenya di WordPress. Maklum, masih baru. Sebenernya kalo di ingat-ingat gue udah beberapa kali bikin blog gratisan di WordPress  atau Google (blogspot) tapi karena jarang ke warnet (gue musti ke warnet kalo mau buka internet), jadinya gue jarang buka e-mail dan blog. Akhirnya gue lupa nama e-mail gue dan password e-mail gue serta password blog gue. Gue juga heran napa susah banget untuk ingat alamat e-mail gue, entah karena alamat e-mail gue kebanyakan atau terlalu rumit atau gue udah mulai pikun, gue ngga ngerti.

Ngomong-ngomong gue lagi bingung gimana cara dapetin MP3-nya Cakra Khan yang judulnya ‘ Harus Terpisah’, kok susah banget ya. Padahal itu lagu bagus banget, gue suka, lagu itu liriknya bener-bener galau dan menyentuh. Juga lagu melownya Cathrina Perry (maaf kalo salah ketik) yang berjudul ‘ A Thousand Year’, ngga ada gue cari-cari di internet. Bingung gue, sekarang susah banget ngedapetin MP3 gratisan di internet.

Udah dulu ya gue muntahin unek-unek gue *hooeeek* dan tentang musik yang gue suka. See You Next Time..

Mudah-mudahan ada yang ngebaca postingan gue ini, aminn..

Assalamualaikum 🙂

 

 

******************************************************************************

Diposkan pada Uncategorized

jalan sehat Christian sugiono

Gue udah beberapa kali ikut jalan sehat di berbagai tempat (Sekolah, museum, kantor, instansi, BLH, dll Tapi sayang gue juga selalu ngga dapet apa-apa. Yang gue dapat kaos gratisan hasil dari ikutan jalan sehat, terus  pegal-pegal  kaki sama bayar uang parkir dan jajan es pakai duit gue sendiri. Beberapa hari yang lalu tepatnya tanggal 4 nopember 2012 gue ikutan jalan sehat yang diadakan sebuah suplemen daya tahan tubuh gitu (FATIGON). dan seperti biasa gue cuma dapet capenya doang. Tapi gue seneng bisa ngelihat idola gue (CHRISTIAN SUGIONO) Secara langsung dan berhasil ngambil beberapa foto dia. Horeee… Asyiiiik… Wow…..

 

Gambar