Posted in Uncategorized

MUSIKKU DAN UNEG – UNEG LAINNYA

 

Daily notes, write at : 18 Nopember 2012 at. 09.00 am

Write By : Yanti Nurhida

 

Aku suka musik akustik yang dimainkan hanya pakai melodi gitar. Aku benci musik death metal, malam tadi aku nyetel radio dan ngga sengaja mendengar musik death metal. Rasa malas yang amat sangat membuat aku enggan turun dari kasur dan mengganti ke stasiun radio lain. Ukhhh… musik apa’an ini? Gumamku. Rasanya telinga aku jadi sakit ngedengerinnya. Bener-bener beda jauh sama alunan musik Adrian Martadinata. Suara penyanyi aliran musik death metalnya udah kayak suara orang lagi sendawa atau suara orang yang lagi keselek biji kedondong atau seperti kucing garong yang lagi berantem, persis banget kayak gitu. Berisik banget. Kalo musik pop rock aku masih suka. Tapi musik death metal kayak gini aku bener-bener ngga suka, karena artikulasi penyanyinya ngga jelas dan berisik banget di kuping. Aku ngga ngerti orang ini nyanyi apa’an karena sepanjang lagu cuma denger dia sendawa doang. Musiknya sih sangar, gahar tapi kita kan ngga pernah tau kalo penyanyinya bisa aja lekong.

            Aku ngga bisa ngebayangin gimana kalo yang nyanyi lagu death metal itu artis Olga Syahputra, pasti lucu banget, haha. Ini adalah hal yang absurd, tapi kalo dibayangin bisa jadi sesuatu yang fun.

            Ngomong-ngomong hari ini seharusnya aku ke kondangan anak teman nyokap , tapi gue males ah.  Sory ya Ma. Mana gue belum beli kado, mana gue masih asem banget (ketauan loe blom mandi Yan), mana gue males pergi kondangan sendirian aja (nasib jomblo). Nyokap udah dari hari Jum’at bantuin di acara nikahan anak temen nyokap itu. Gue ngga kenal sama mempelainya, cuman nyokap aja yang kenal sama keluarga mereka, gue nggak. Actually, sebenernya nyokap pernah kerja di rumah temennya itu sebagai pembantu. Ya, pembantu rumah tangga. Dulu banget sih ceritanya, pas nyokap masih sekolah sampai lulus sekolah. Sekarang udah ngga lagi sih, soalnya udah ada bokap yang mencukupi kebutuhan keluarga. Hmmm, gue jadi sedih kalo ingat perjuangan nyokap demi sekolah. Beliau rela kerja apa aja yang penting halal  agar bisa bayar SPP sekolah dan bantu nenek aku biar dapur di rumah tetap mengepul.

            Kehidupan nyokap dulu emang susaaaaaah banget. Sampai-sampai ketika dia bercerita, dia ngomong sambil meneteskan air mata. Bayangin aja, dulu nyokap pernah makan sama biji rambutan. Wow, pasti yang ngebaca pada mengerling aneh kan? Yap, itu adalah salah satu perjalanan pahit dalam hidup nyokap. Aku bangga sama nyokap, dia tabah banget ngejalanin hidup.

            Nyokap juga cerita kalo dia pernah makan nasi cuma ditemenin terasi bakar atau minyak jelantah dan paling parah pake garam dapur aja. Masyaallah, bersyukur banget gue sama kondisi gue sekarang. Gue bisa makan enak kayak anak lain. Cerita hidup nyokap gue ini sempat pengen gue bikin novel, tapi gue ngga yakin ada penerbit yang mau nerbitin, dan satu hal, gue belum tahu dan mikirin ending nya gimana. padahal gue yakin 100 %, cerita ini kalau ditulis orang yang tepat akan bisa menjadi buku yang melebihi best seller tapi MEGA SELLER. Gue yakin yang nulis novel tentang perjalanan hidup nyokap pasti bisa bikin dia dapat royalti yang bisa bikin dia naik haji sekeluarga. Kebayang nggak?

            Gue emang ngga pernah bercita-cita jadi penulis sebelumnya. Menulis adalah hobi gue. Pas di sekolah dulu, hobi gue adalah nyatat pelajaran dari guru gue—semua orang juga gitu kali— Hehehe. Ini kok aku jadi nulis ‘gue’ gini ya? hehe gue emang freak banget-lebih tepatnya plin-plan- orangnya. Udahlah, aku atau gue sama aja. Toh, artinya juga sama. Yang penting asyik aja. Gitu aja kok repot (quotes Gusdur)?

            Kalo mau nyari catatan yang lengkap, carilah Yanti. Itu kata temen-temen gue dulu. Yap, gue adalah orang ter-rajin nulis pelajaran dan bahkan kata-kata bijak guru gue juga ngga lupa gue catat. Pernah juga pas kuliah, gue ngerekam suara dosen gue (tapi udah gue hapus soalnya suara rekamannya ngga bagus, hehe). Itu adalah sedikit mengenai gue yang perlu kalian tau. Gue tau sifat gue ini ngga dimiliki semua orang. Ngga semua orang suka nulis . Cape-capein tangan aja, gumam mereka yang ngga suka nulis. Tapi mereka ngga pernah sadar kalo nulis itu berguna banget. Mereka pasti sadar suatu hari nanti.

            Catatan gue di sekolah (SD-SMP-SMA) adalah catatan terlengkap. Oiya, teringat waktu gue masih sekolah SMA (Th. 2007-2008-2009). Gue jadi anak dengan bobot bawaan tas terberat. Yup, ibaratnya semua anak memikul 3 Kg bawaan dalam tas mereka dan gue membawa 12 kg bawaan. Semua buku gue bawa, mulai dari buku catatan, buku PR, buku latihan, buku LKS dan buku paket pelajaran juga pensil warna dan alat tulis. Gue harus ngelakuin ini karena rumah gue cukup jauh dari sekolah dan kalo ada barang yang ketinggalan gue harus ngambil dengan jalan kaki, kebayang kan repot dan capeknya hal ini? Untuk antisipasi itulah gue ngebawa semua buku selengkap-lengkapnya. Ngga ada yang ketinggalan di dalam tas gue. Bahkan bahan bangunan pun ada *gubrak*

            Bahkan alat tulis gue terlengkap. Kadang gue juga kesel karena merasa jadi korban. Mereka yang ngga bawa penggaris, pulpen, pensil, penghapus, pensil warna—lebih tepatnya ngga punya—selalu menjadikan gue sasaran untuk minjam. Capee dech..

            Gue ngga seperti anak-anak lain yang ninggalin buku catatan atau buku paket di dalam laci meja mereka supaya bawaan dalam tas mereka jadi lebih ringan. Gue lebih memilih membawanya setiap hari dalam tas. Gue tau ini sangat berat. Temen-temen gue lebih milih cara praktis. Tapi gue sadar kalo pas gue pulang sekolah akan ada orang lain (anak-anak ekskul) yang masuk kelas dan gue takut kalo ada yang ngambil buku gue kalo gue tinggalin di laci-saking sayangnya ama buku.

Gue sama buku gue ibarat gula dan semut, ibarat Rama dan Sinta, bagai pinang dibelah dua-ngga nyambung. Gue ngga pernah mau kehilangan buku gue. Gue sayaaang banget sama buku-buku gue. Bahkan suatu hari gue bercita-cita punya perpustakaan sendiri. My Own library. Wow, that’s good idea!

Terkadang gue ngerasa bahu gue jadi rendah gara-gara gue sering terlalu banyak bawaan dalam tas (overweight).  Dan betis gue jadi gede karena keseringan jalan kaki, dari SD sampe SMA gue ke sekolah jalan kaki. Jarak SD ke rumah, ngga bisa dibilang deket, tapi jauh juga ngga. Lumayan lah. Begitu juga di SMP. Kayaknya SMP jauh lebih dekat dibanding SD. Lalu jarak gue ke Sekolah SMA lumayan jauh juga, sekitar 15-20 menit jalan kaki. Lumayan lah buat olahraga. Tapi berangkatnya gue seringan diantar, pulangnya yang harus jalan.

Tas gue pas SMA adalah tas ransel gede. Gue lebih mirip anak autis mau ikut camping ketimbang seorang siswi pelajar SMA yang feminim. Gue juga heran, gue suka tas ransel, bagi gue itu adalah tas yang paling cocok buat gue yang bawaannya berat 12 Kilo ini. Tapi pas gue kuliah, tas itu udah gue tinggalin dan gue wariskan ke adek gue dan gue pake tas feminim—yang dijepit di ketek—  buat ke kampus. Ya, itu adalah sebuah transformasi. Kebetulan ada yang ngasih tas bermerk bekas ke gue. Lumayan lah, itu tas yang gue bawa tiap ke kampus dan kalau dibawa sama sekali nggak malu-maluin. Hehe. Lagi-lagi gue mau bilang kalo nyokap gue bukannya pelit dan ngga mau ngebeliin gue tas baru, tapi beliau berpendapat  bahwa kalau masih ada tas dan kondisinya masih bagus mendingan itu aja yang dipake daripada beli baru dan kualitasnya ngga bagus alias KW. Gue rasa pendapat ini ngga ada salahnya. Temen-temen gue di kampus emang banyak yang pake tas bermerk tapi gue ngga tau gimana keaslian tas itu.

Hmm… by the way , gue udah lama ngga sakit. Alhamdulillah, Makasih ya Allah SWT. Gue seneng kalo ngga sakit gue jadi bisa banyak berkarya terutama nulis hal-hal ini. Bikin dailynotes gue sendiri.

Oiya, blog gue ngga ada pengunjungnya nih, sepi. Paling yang ngebaca cuma gue aja. Gue masih bingung gimana bikin blog gue ini banyak yang baca. Apa musti gue bikin iklan di Koran ya. Hmmm,,, aneh.

Gue ada ngebaca artikel tentang SEO (Search Engine Optimization) tapi gue ngga ngerti gimana cara makenya di WordPress. Maklum, masih baru. Sebenernya kalo di ingat-ingat gue udah beberapa kali bikin blog gratisan di WordPress  atau Google (blogspot) tapi karena jarang ke warnet (gue musti ke warnet kalo mau buka internet), jadinya gue jarang buka e-mail dan blog. Akhirnya gue lupa nama e-mail gue dan password e-mail gue serta password blog gue. Gue juga heran napa susah banget untuk ingat alamat e-mail gue, entah karena alamat e-mail gue kebanyakan atau terlalu rumit atau gue udah mulai pikun, gue ngga ngerti.

Ngomong-ngomong gue lagi bingung gimana cara dapetin MP3-nya Cakra Khan yang judulnya ‘ Harus Terpisah’, kok susah banget ya. Padahal itu lagu bagus banget, gue suka, lagu itu liriknya bener-bener galau dan menyentuh. Juga lagu melownya Cathrina Perry (maaf kalo salah ketik) yang berjudul ‘ A Thousand Year’, ngga ada gue cari-cari di internet. Bingung gue, sekarang susah banget ngedapetin MP3 gratisan di internet.

Udah dulu ya gue muntahin unek-unek gue *hooeeek* dan tentang musik yang gue suka. See You Next Time..

Mudah-mudahan ada yang ngebaca postingan gue ini, aminn..

Assalamualaikum🙂

 

 

******************************************************************************

Penulis:

Yantinurhida lahir pada tanggal 17 Nopember. Dia anak pertama. memiliki 1 adik laki2 yang sekarang sudah kelas XI SMA. sedang dalam pencarian pekerjaan yang membuatnya merasa menemukan passion-nya. Hobinya adalah menulis, membaca, bermimpi, menggambar, menyanyi asal , nonton film, nonton acara sport, main game dan menonton Running Man. Motto : Selalu OPTIMIS dan pantang menyerah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s