Posted in Uncategorized

SALES FREAK

“SALES FREAK”

                                                                                                Daily notes at : 13 Desember 2012

                                                                                                By : yantinurhida

*Suatu Sore…

 

            Sepulang dari toko buku yang terletak di lantai dua sebuah Plaza. Gue turun pake tangga , soalnya eskalatornya lagi rusak, jelas-jelas disitu ada  tulisan gede ‘eskalator rusak, jangan dinaiki’, kalo sampe gue tetep naek, artinya mata gue udah rabun senja. Anehnya masih ada beberapa anak berseliweran naik-turun eskalator rusak itu  dan ortu mereka nggak ngawasain dan nggak menegur sama sekali. Padahal itu kan bahaya banget, gimana kalo entar eskalator rusak itu nge’jeblak jatuh ke bawah dengan tiba-tiba, kepala anak-anak kecil itu bisa bocor dan kakinya luka dan gue paling nggak tahan ngeliat anak kecil luka, karna jiwa gue ini halus, lembut dan berwarna pink kayak cotton candy (permen kapas), Ceileeeh..

            Sebenernya gue baru pulang kuliah – sekitar jam setengah lima sore-  karena gue males langsung pulang dan kebetulan lagi bawa uang banyak – 60 ribu rupiah – gue mutusin untuk singgah sebentar di toko buku itu, like always (seperti biasa) sendirian.  However, pergi sendirian itu buat gue lebih efisien dan hemat waktu daripada ditemenin sama temen yang ribet dan banyak ngomong. Tar yang ada bukannya beli buku malah ngobrol. Alasan paling tepatnya sih, karena teman-teman kuliah gue nggak punya hobi yang sama kayak gue yaitu, baca, nulis dan beli buku  di bookstore. Mereka kebanyakan lebih seneng pergi ke Mall, bioskop atau pusat perbelanjaan – setau gue, dan hal itu sangat memboroskan kantong.

            Banyak yang bilang buku khususnya ‘toko buku’ itu ngebosenin dan bener kata seseorang yang pernah gue baca kalau berapa banyak orang yang rela menghabiskan uang untuk membeli buku, mereka pasti lebih memprioritaskan belanja baju, ke salon atau beli makanan daripada beli buku yang dianggap nggak penting dan merupakan kebutuhan ke – seribu diantara kebutuhan-kebutuhan lainnya.  Tapi bagi gue buku dan toko buku itu asyik banget. Membaca buku, khususnya ilmu pengetahuan bisa bikin pikiran loe terbuka luas, loe jadi dapat banyak ilmu, masukan, pendapat, pengalaman dan lain-lain. Kata peribahasa yang pernah gue baca pas gue SD, BUKU ITU ADALAH JENDELA DUNIA, dengan kata lain, loe bisa mempelajari seisi dunia ini, tanpa harus pergi ke luar negeri, hanya dengan sebuah buku. Yups, buku itu amatlah penting.

            Balik ke masalah tadi, sehabis membeli buku yang gue anggap bagus –novel berwarna biru seharga empat puluh lima ribu- gue turun ke lantai dasar Plaza dan di bawah gue ngeliat ada penjual burger. Entah kenapa gue malah ngiler kepengen beli burger dan ngebet banget sampe iler gue netes *jorok abis*. Gue langsung nyamperin itu tukang burger, tapi yang gue dapetin malah muka judes. Sial banget gue, disambut sama penjual yang mukanya judes plus jutek. Gue tebak ni, kalo aja ada Presiden Barack Obama beli burger dia, mungkin mukanya akan tetap sejudes itu, parah. Si penjual diam aja pas gue bilang “ minta burger keju nya ya satu” eh salah “beli burger kejunya satu”. Gue hampir lupa kalau burgernya nggak gratisan. Dia, si penjual  burger malah nunjuk ke samping. Gue mencerna maksud mbak ini apa’an, ternyata gue disuruh pesan ke sebelah, tempat temennya. Padahal setau gue si mbak ini nggak sibuk-sibuk amat dan masih bisa ngelayanin pembeli. Jiwa sotoy gue pun muncul, dari mukanya yang judes dan tatapan jutek serta bibirnya yang manyun, gue berkesimpulan bahwa suasana hati mbak ini pasti lagi buruk , mungkin abis diputusin cowoknya, sebaiknya gue berhenti ganggu dia. Biasanya gue juga kalo lagi bad mood , mulut gue gue manyunin gitu biar mirip bibir seksi Angelina Jolie.

            Gue pindah ke mbak sebelah.

            “Mbak, burger dagingnya satu ya?” Ucap gue keras, mirip orang yang lagi dengerin konser band Rock gitu, jadi ngomongnya musti keras, hehe.

            “Iya, tunggu..” Ucapnya, Mbak yang ini terlihat cukup ramah dan gue yakin kali ini pesanan gue bakal dibikinin.  Gue berganti pesanan dari burger keju ke burger daging setelah melihat anak cowok gempal di samping gue, kayaknya enak banget kalo dagingnya gue makan, eh maksud gue kayaknya enak kalau burger daging si anak gempal gue makan. Rasanya pasti yummy, delicioso, very good, nice and enak banget, ucap gue dalam hati. Melihat burger yang lagi dipanggang, iler gue langsung nge-cess ke lantai Plaza, entah nanti ada yang mau ngebersihin iler itu apa nggak. Apalagi baunya, bikin hidung gue langsung gatel, pengen ngupil, iiyuh.           

            Setelah nunggu hampir satu jam kurang lima belas menit, pesanan gue akhirnya selesai, gue baru tau kalau mbak yang ini geraknya lambat, kayak siput. Gue ngebayar sepuluh ribu  rupiah buat burger yang gue tunggu sampe gue berkerak dan tumbuh lumut. Udah cukup lama gue nggak makan burger, terakhir kali sekaligus pertama kali gue makan burger adalah bulan puasa tahun 2010, waktu itu burgernya enak banget, gede dan harganya masih delapan ribu lima ratus rupiah. Burger yang gue beli ini kecil, sangat kecil, gue jadi agak nyesel juga udah nurutin nafsu gue untuk beli burger ini, jiwa pelit gue pun muncul lagi.

            Setelah gue beli burger, gue langsung jalan mau pulang dan nggak disangka kesialan gue dimulai. Gue langsung dicegat sama dua orang cowok -gue ngga tau siapa- yang narik-narik tangan gue dan menggiring gue secara paksa ke suatu tempat, nggak tau kemana. Gue udah berasa kayak ditangkap Densus 88 Anti Teror, tapi gue sama sekali bukan teroris dan gue nggak makai cadar ataupun hal-hal yang mencurigakan, mungkin karena gue bawa buku, jadi dianggap gue bawa bom buku, aduh, pikiran gue udah ngawur kemana-mana aja.

            Gue cuman pasrah aja, abisnya kedua cowok yang membawa gue ini tadi mengiming-imingi mau ngasih gue boneka angry birds atau boneka Shaun the Sheep. Nah, kebetulan banget di rumah gue belum punya boneka satupun, ini salah satu kesempatan gue untuk dapat boneka secara gratisan. Gue ini sungguh polos, kalo sekarang gue adalah anak kecil, gue pasti udah jadi korban penculikan karena kepolosan dan kebegoan gue ini.

            Gue masih melongo bingung pas mereka ngebawa gue, malahan gue sempet mau belok ke Toko kaset dan mereka langsung ngebelokin gue karena gue salah, bukan kesitu mereka mau ngebawa gue. Letak toko itu ada di lantai dasar Plaza, ada lorong gelap gitu, gue dibawa ke toko sempit yang aneh, karena nggak ada barang dagangannya dan nggak ada boneka yang gue incer. Gue udah panik tingkat SNMPTN , gue takut, jangan-jangan ini adalah tempat perdagangan orang atau ini tempat penjualan cewek karena di dalamnya gue ngelihat seorang cewek agak tinggi, putih, dengan rambut di cat warna kuning dan pirang memakai rok mini dan baju yang bolong-bolong sedang nungguin gue. Kesotoyan gue menganggap ini cewek nggak mampu beli baju yang normal atau jangan-jangan bajunya di bolongin biar bisa ngemis gitu, aneh. Mau diapain gue? pikir gue parno plus heran.

            Ternyata gue disuruh duduk di kursi, kursinya ada dua, buat gue dan salah satu cowok yang narik gue, satunya cuman berdiri aja juga mbak yang bajunya bolong itu cuman berdiri, kasian, bisa-bisa entar dia kena parises. Cewek itu senyam-senyum gitu ke gue dan kedua cowok freak ini, gue jadi serem sendiri. Sang cowok mengulurkan tangan, gue membalasnya. Yang satunya juga ikut-ikutan menjabat tangan gue. Tangan gue langsung kaku banget dan merinding disco gitu. Hati gue hanya bisa meronta-tonta “ Mana boneka gue? Mana boneka yang tadi kalian janji’in?”. Aneh, di saat-saat genting kayak gini, gue malah sempet-sempetnya mikirin boneka angry birds atau shaun the sheep.

            Lagi-lagi kedua cowok di depan gue ini menjabat tangan gue dan ngucapin :

 “Selamat, selamat Mba, mba beruntung..!”

            “Selamat muka loe! gue bukan Mba loe, sejak kapan loe jadi adek gue?” Ucap gue dalam hati.

            To be continued….

*******************************BERSAMBUNG*********************************

 

 

           

 

 

 

Iklan

Penulis:

Yantinurhida lahir pada tanggal 17 Nopember. Dia sulung dari dua bersaudara. memiliki 1 orang adik laki-laki yang sekarang sedang duduk di kelas XI SMA. Sedang dalam pencarian pekerjaan yang membuatnya merasa menemukan passion-nya. Hobinya adalah menulis blog, membaca, bermimpi, menggambar, menyanyi asal , nonton film, nonton acara sport, main game dan menonton Running Man. Motto : Selalu OPTIMIS dan pantang menyerah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s