Diposkan pada dailynotesyanti

‘MAGNET BUAT ORANG PENTING’

 ‘MAGNET BUAT ORANG PENTING’

Daily Notes at : 23 Januari 2013 (Wednesday)

 

 

            Kita ngga pernah bisa menebak kapan kita bisa ketemu orang-orang penting. Orang-orang penting yang gue maksud disini adalah misalnya pejabat, anggota DPRD, artis papan atas, penyanyi dangdut terkemuka atau ustadz ternama. Dan nyokap gue adalah orang beruntung itu. Yup, nyokap udah kayak magnet yang bisa narik-narikin bahkan ngebikin para orang penting itu bergidik ngeri *iiy*.

 

            Waktu itu, diadakan sebuah acara doa bersama di lapangan Cahaya Bumi Selamat (CBS), di kota gue Martapura, oleh seorang calon Gubernur incumbent (Gubernur yang mau nyalonin lagi). Dan nyokap beserta gue (orang yang sangat antusias tiap mendengar kata ‘partai’ dan kata ‘uang’) dengan sukarela *tanpa disuruh* menghadiri acara tersebut. Dengan baju serba putih serta tali pocong mengikat di pinggang (nah, lo), gue dan nyokap naik taksi ke acara itu (waktu itu gue belum lihai naik motor). Meskipun terik matahari membentang, kami tetap semangat mengikuti acara yang katanya bakal dihadiri Ustadz dari Jakarta itu. Sayang, hari itu bukan hari keberuntungan nyokap buat bisa bersalaman sama itu Ustadz terkemuka, karena nyokap telat dan si Ustadz keburu dijagain sama bodyguard yang badannya gede-gede *segede triplek*, berperut sixpack. Hal mustahil buat nyokap untuk teriak histeris sambil lompat kelinci menabrak keamanan itu.

 

            Ngga lama kemudian, acara dimulai. Acara dimulai dengan pembacaan ayat-ayat suci Al- Qur’an. Gue tau acara ini berbau unsur politik, tapi dari sekian banyak unsur politiknya, unsur keagamaannya masih cukup kental, meskipun akhirannya tetep, si Ustadz nyuruh pas pemilukada coblos nomor urut sekian, Gubernur bernama si anu dan kami para simpatisan cuma angguk-angguk, karena kali ini yang nyuruh ustadz.

 

            Panitia menyiapkan banyak banget tenda sama tiker buat duduk, tapi tetep ngga cukup, karena jumlah masyarakat yang datang membludak (mereka datang dengan misi yang sama : uang atau makanan). Tapi setau gue, disini kami nggak bakal dapet duit, cuma dapet konsumsi sama bisa denger ceramah Ustadz terkenal doang. Akhirnya gue cuma bisa berharap dapet nasi kotak yang banyak. Sebelum misi gue tercapai, tempat duduk gue yang nyaman lagi-lagi dijejali sama beberapa ibu-ibu gendut yang baru datang terus nyeruduk gue dan nyokap, sampe-sampe jempol gue ketindihan dan kaki gue kesemutan. Trouble maker emang selalu hadir dimanapun gue berada. Yang gue heran, kenapa musti ibu gendut yang nindihin jempol gue, kenapa bukan ibu kurus aja.

 

          Setelah nasi kotak dibagikan dan dengan sukses kami dapet tiga bungkus (buat gue, nyokap, sama buat ade gue entar di rumah), kami pun mendengarkan ceramah dengan seksama sambil sekali-kali gue mijitin kaki gue yang kesemutan gara-gara si ibu gendut. Nasib gue emang ngga pernah bisa jauh-jauh dari yang namanya pengganggu ketenangan, pengusik dan para orang ngga tau sopan santun, hadeuh.

 

            Gue yang lagi asik menjaga nasi kotak dari jangkauan serakah si ibu gemuk, tiba-tiba mendengar suara gaduh dari belakang. Gue nggak tau ada apa’an, gue cuma mau jaga aset berharga di tangan gue. Sekian detik kemudian ada yang teriak “Minggir… minggir”, gue lebih  minggir lagi, gue gerutu dalam hati “Rese banget sih, ganggu orang lagi Pewe *posisis Wenak* aja”. Gue udah di ujung tiker, eh masih diteriakin minggir-minggir lagi, akhirnya gue minggir banget sambil mindahin nasi kotak kami, ampe mau kena bonsai.

 

            Dalam hitungan detik beberapa bodyguard berpakaian hitam-hitam datang di tengah-tengah kami berdua sambil nginjak-nginjak tiker dengan jumawa, nyokap gue langsung melonjak berdiri sambil mendekat ke arah gerombolan bodyguard yang ternyata lagi jagain cagub yang mau lewat itu. Gue dengan panik, kalang kabut jagain nasi kotak yang mau dilindasin bodyguard sambil teriak ke nyokap yang sibuk mau salaman : “Mama… nasi kotak kita… selamatkan nasi kita, Mama..nasi kita gimana?” Teriak gue kayak orang gila mau digusur. Nyokap ga peduliin teriakan gue, dia cuma peduli sama misi terselubung dia sendiri yaitu pengen salaman *kalo bisa cipika cipiki* sama orang penting itu dan misi dia tercapai dengan sempurna. Akhirnya dia bisa mencium punggung tangan sang cagub, meskipun dimarah-marahin bodyguard karena dikira orang gila, astaga naga kelakuan nyokap sangat bikin gue tertunduk malu. Gue punya perasaan biasa-biasa aja pas pak cagub lewat, gue malah nggak sadar kalo itu adalah gubernur lewat, atau lebih tepatnya nggak peduli (meskipun nasi kotak itu berasal dari uang dia), gue ngerasa orang itu nggak masuk itung-itungan penting dalam ‘kamus orang penting’ gue. Gue baru bisa histeris kayak nyokap gue, kalau yang lewat barusan adalah idola gue, Pak Dahlan Iskan atau Christian Sugiono.

 

            Belum cukup sampai disitu, nyokap juga pernah salaman sama orang penting lainnya. Suatu kali, di acara serupa, yakni kampanye cagub, kali ini diadakan di lapangan terbuka dan cuma dapat jatah komisi sepuluh ribu per orang, nyokap dapat kesempatan emas lagi. Ceritanya pas gue lagi beli es jeruk, waktu itu cuaca panas terik sejancuk-jancuknya cuaca, karena haus, hati gue langsung kepincut buat beli es jeruk, meskipun gue cuma punya uang sepuluh ribu, tapi tenggorokan gue udah kering kerontang minta di isi, pas selesai si tukang es jeruk ngejualin gue dan nyari kembalian enam ribu perak, datang segerombolan manusia-manusia yang hampir nabrak gue dan es di tangan gue, gue juga bingung sama manusia-manusia itu, nyokap langsung lari ke arah mereka. Gue heran dan cuma panik karena ditinggal nyokap, gue kalang kabut manggilin nyokap, tapi dicuekkin, sementara kembalian gue belum dikasih sama penjual es yang lagi nukerin uang sama teman seprofesinya. Gue memicingkan mata, ada seseorang yang lagi dijaga sama segerombolan manusia, orang itu pakai gaun biru muda dan pake gelang-gelang emas yang banyak, nyokap tiba-tiba meloncat ke arah perempuan bergaun biru itu langsung meyalami, memeluk dan menciumi pipinya. Ya ampun, nyokap lagi kesambet setan apa ya? pikir gue.

 

            Gue nggak peduli tentang siapa identitas cewek yang dipeluk nyokap, gue cuma peduli sama uang kembalian gue. Gue berteriak ke arah nyokap “Ma, kembalian kita ma…. Ma, kembalian Yanti gimana ? uang Yanti Ma…” Teriak gue sekenceng-kencengnya, si tukang es keheranan ngeliat tingkah aneh gue sambil garuk-garuk kepala, nyokap yang udah puas meluk-meluk tu cewek bergaun biru lalu di tarik bodyguard biar menjauhi perempuan bergaun biru. Nyokap masang tampang sumringah sambil jalan ke arah gue, gue cuma melongo pas nyokap deket gue dan bilang :

 

“Barusan Mama meluk Elvy Sukaesih, Elvy Sukaesih Yan…. haa… seneng banget.” Ucap nyokap dengan muka kegirangan.

 

            Gue yang sama sekali nggak kaget sama hal itu malah bilang ke nyokap : “Kembalian Yanti belum dikasih, Ma.”

 

            “Sabar Yan, nanti pasti dikasih kok…” Ucap nyokap.

            Si Tukang Es jeruk mendekat, lalu menghitung kembalian dan menyerahkan ke gue. Gue seneng bukan main. Gak lama kemudian terdengar alunan musik dangdut, sepertinya nyokap nggak mengada-ngada, tadi dia memang memeluk Elvy Sukaesih dan sekarang sang Ratu Dangdut lagi ada di atas panggung menyanyikan lagu ‘mandi madu’. Sedaap.AsikAsik.

 

            Gue mengisap es jeruk sambil kepanasan dan kegerahan berada di tengah lapangan berjejal bersama bapak-bapak, ibu-ibu, remaja dan anak-anak yang kebanyakan gue nggak kenal. Nyokap ngajak gue berteduh ke sebuah tenda di pinggir lapangan yang ada kursinya. Coba dari tadi mata gue melek, pasti gue udah ngeliat kalo di pinggir ada tenda dengan sedikit kursi. Kami pun segera berteduh di bawah tenda, meskipun tetap panas, karena sinar matahariya mengarah langsung ke muka kami. Seperti seorang cenayang peramal cuaca, nyokap ramalannya tepat. Ngajak gue berteduh, ternyata nggak lama kemudian turun hujan, pantas dari tadi udaranya lembab dan gerah, ternyata mau hujan panas. Kami pun dengan sabar mengikuti acara tersebut sampe selesai, dan gue meminum es jeruk di kala hujan, sungguh saat yang tidak tepat. Sementara nyokap lagi asyik cerita ke orang-orang yang dikenalnya kalau baru saja dia habis berjabat tangan, memeluk dan mencium artis dangdut terkenal, Elvy Sukaesih. Gue cuma duduk sambil  manyun-manyun sendirian ngerenungin uang hasil jerih payah gue yang sisa enam ribu perak. Coba aja tadi gue nggak kehausan terus beli es jeruk, pasti nggak akan begini kan kejadiannya dan duit gue masih tetap utuh sepuluh ribu perak. Hehehe .

 

***************************************************************************

           

 

 

 

 

 

 

 

Iklan
Diposkan pada dailynotesyanti

#MENYUKAI DIAM-DIAM DENGAN HASIL DIPANGGIL ‘MBAK’

#MENYUKAI DIAM-DIAM DAN DIPANGGIL ‘MBAK’
Write at : 16 Pebruari 2013

By : Yanti Nurhida

Pernahkah kamu menyukai seseorang secara diam – diam? atau jadi pengagum rahasia (Secret Admire) seseorang? Jawabannya bisa PERNAH atau NGGAK PERNAH. Kalo pertanyaan itu dilempar atau bahasa banjarnya ‘dihamput’ sama gue, gue jawab dengan jawaban ‘SERING SEKALI’. Baru-baru ini gue jadi pengagum rahasia seseorang, seorang cowok *pastinya cowok tulen*, berinisial huruf ‘E’, bukan ‘ee’ ya, sebut saja namanya Eza *cie,artis Eza Gionino kayaknya*. Si Eza ini awalnya gue kenal di koran, dia bukan pejabat, bukan Presiden apalagi tersangka pelaku kriminal yang sering muncul di surat kabar, salah, tapi dia adalah pengisi rutin rubrik opini di salah satu koran lokal di kota gue. Nah, tipe gue kan cowok yang smart dan ga bego gitu, udah dipastikan si Eza ini orangnya smart, banget, setiap opini yang dia tulis di Koran, sangat berpendidikan, cerdas dan sesuai sama tema yang dibahas. Gue langsung jatuh suka sama tulisan-tulisannya, belum orangnya. Di surat kabar lokal lain, gue mendapati, nama dia terpampang gede banget *lebih gede dari upil* di rubrik sastra, cerpennya terpilih masuk rubrik sastra, wah… ternyata dia nggak cuma cerdas secara akademis, tapi juga pandai bikin karya sastra kayak puisi dan cerpen, gue makin kagum.
Dari yang awalnya cuma tau namanya, lama-lama gue nyari nama dia di pencarian facebook, kalo beruntung, gue pasti bisa dapet alamat akun fb-nya, gue emang pengen tau lebih banyak tentang cowok ini. Yang gue liat di koran sih, fotonya ganteng, berwibawa, manis, cakep gitu *lebay*. Akhirnya setelah sepuluh menit ngutak-ngatik fb, gue dapet akun bernama sama seperti nama dia Muhammad Eza Zalfino *bukan nama sebenarnya*. Gue kesenengan setengah mati, sorak-sorak sambil bawa pom-pom dan make baju cheerleaders. Gue ngerasa udah menemukan emas berharga dari perut bumi, atau nemuin koin yang udah lama gue cari-cari, gue bahagia banget. Gue langsung mengirim permintaan pertemanan ke dia. Dan beberapa hari setelah itu, permintaan pertemanan gue diterima.
Beberapa bulan setelah itu, gue cuma berani nge-like, nge-like statusnya tanpa berani memberi komentar. Sungguh, isi status-status dia sangat berbobot dan nggak ada status 4L4y ditulisannya, dia selalu membahas tentang hadist nabi, hal-hal yang dia amati, kata-kata bijak, kejadian di kampusnya atau tentang hal-hal penting lain. Ngga ada masalah cinta atau curhat pribadi yang dia tulis, dan gue seneng sebagai pembaca setia statusnya. Padahal sebelumnya gue paling anti ngebaca status ngebosenin kayak gini, menurut gue terlalu ‘dewasa’ dan nggak ‘gaul,Man’.
Lama-kelamaan status yang dia tulis banyakan tentang usaha. Nah lo, apakah Eza ganteng ini udah banting setir ke dunia enterpreuner? Gue nggak tau. Dia bikin status tentang dagangan, tips biar usaha lancar, lalu produk-produk yang ditawarkan sama CV. Makmur Eza, kalo gue liat dari nama CV-nya sepertinya itu milik dia sendiri deh. Selidik punya selidik *GueKanDetektif* ternyata Eza sekarang jualan…. Terus gue harus bilang WOW getho?
Gue coba-coba antusias berkomentar di status dia tentang produk cokelat, selain karena gue penggemar makanan satu ini, gue juga pengen nyobain cokelat bikinan Eza, so cweet. Dia jawab komentar gue, gue langsung GR terus nanya harga cokelatnya berapa. Bayangin! Gue kayaknya udah gila cuma karena Eza menjawab komentar singkat gue, gue kan lagi ngga ngerencana’in beli cokelat, gue emang ada uang, tapi itu rencananya buat gue pake jalan-jalan bareng Riri sama buat beli sebuah buku inceran gue. Kata Eza “Harganya lima puluh ribu per toples”, gue jawab “Gue mau dong nyobain beli, satu toples”, kata Eza “Mau yang rasa apa, ada berbagai macam rasa : Cokelat-susu, melon, strawberi, blueberry, jeruk, cokelat-mint”. Gue jawab “Gue mau yang rasa Cokelat Mint”, dia bilang “Oke, siap diantar!”. Gak lama kemudian dia nambahin komentar “Mau beli buku juga nggak? Saya ada buku Kick Andy, harganya murah lho, cuma dua puluh delapan ribu aja :)”. Sial, gara-gara satu smiley 🙂 di akhir tulisannya, gue kemakan rayuan buat beli buku itu dan akhirnya gue bilang : “Oke, boleh deh”. Jadinya gue beli kedua barang yang nggak tau bakal kemakan atau enggak, bakal kebaca atau enggak.
Kami tukeran nomor handphone, kata Eza biar komunikasi jadi lebih lancar, karena repot buka facebook melulu. Oke, gue malah seneng kalo di sms. Isi sms dia nggak jauh-jauh dari bisnis, dia muji-muji cokelat dia dan belakangan gue baru tau kalo itu bukan cokelat bikinan dia *DanGueKecewa*, itu cokelat produksi rumahan milik temannya, dia cuma sebagai distributornya aja. Hmm… gue masih ngga percaya, gue yakin itu cuma akal-akalan dia aja, pasti itu cokelat dia yang bikin, tapi dia nggak mau ngaku, ngerendah sama gue. Sebenarnya kalo punya keberanian ekstra gede, gue mau banget nanya, dia udah punya pacar apa belum, tapi kalo diliat-liat, gue terlalu lancang nanya kayak gitu buat cowok yang suka manggil gue ukhti. Dia orangnya alim banget, terlihat dari status yang sering dia update di facebook.
Hari Jum’at gue dan Eza janjian ketemuan, gue kecewa karena kata-kata dia di fb yang bilang “Oke, siap diantar” ternyata nggak sepenuhnya bener. Sekarang malah gue sebagai konsumen yang mesti nemuin dia, menyebalkan kan. Sebenarnya gue mau janjian hari Minggu, tapi dia nolak, mungkin dipikirnya gue mau ngajak dia kencan, padahal dia salah, hari Jum’at itu gue musti kerja, jadi waktunya agak mepet.
Gue sampai di tempat kami janjian, di depan minimarket. Huh, gue bingung kenapa musti disini, kenapa nggak di taman, rumah makan, atau kebun binatang aja sih. Sebenernya awalnya dia ngajak ketemuan di depan Rumah Sakit X, tapi gue nggak tau dimana Rumah Sakit itu, lalu dia mindahin lokasi ke SMK Y, tapi gue juga ngga tau tempatnya. Dia geleng-geleng heran, karena gue nggak tau alamat apapun yang dia kasih. Iya, gue mungkin adalah cewek yang paling nggak tau alamat sedunia. Akhirnya dipilihlah Minimarket Z dan untungnya gue tau dimana lokasinya, kami janjian disitu. Jam setengah delapan pagi, gue nunggu di depan Minimarket Z, gue sms-in Eza, dalam beberapa menit dia datang, pake sepeda motor butut tua, baju yang sudah mulai luntur warnanya, celana kain longgar berwarna cokelat dan tanpa helm, gue yakin rumahnya deket dari sini karena dia berani nggak pake helm. Penampilan dia sangat bersahaja, sederhana, jauh dari kesan glamour, atau lebih tepatnya ‘kayak orang susah’, hehe, ma’af ya Eza.
Dia melangkah mendekat, gue turun dari sepeda motor. Wajahnya itu, sangat…. berkilau, hehe. Iya, dia bercahaya banget, ciri-ciri orang yang rajin sholat, mukanya cerah bercahaya. Dia nundukkin pandangan, gue agak-agak malu nanya ke dia :
“Rumahnya deket dari sini ya?”
“Iya. Di Jalan Purnama, nggak jauh dari sini, coba aja kamu tau Rumah Sakit X, nah.. rumahku nggak jauh dari situ.”
“Ooh..” Ucap gue kikuk. “Cokelatnya kamu yang bikin kan?” Tanya gue.
“Kan udah dibilang, bukan, temen yang buat, aku cuma bantu jualin.” Eza masih nunduk, tapi mukanya masih bisa kelihatan kok, dan gue nggak segan natap langsung ke mukanya yang kece badai membahana itu.
“Ini cokelat sama bukunya, Mbak.” Ucapnya sambil menyerahkan sebuah kantong plastik berisi pesenan gue.
Gila! Dia manggil gue dengan sebutan ‘Mbak’? sebutan yang paling gue benci sedunia itu, kini disebutkan sama idola gue sendiri, gue langsung ilfeell. Gue paling sebel ada yang manggil gue Mbak, padahal gue tau kalau umurnya adalah 22 tahun, lebih tua setahun dari gue. Apa gue ini terlalu bermutu (bermuka tua) di hadapan Eza. Oh, gue bener-bener ilfeell. Gue benci sama Eza. Bagaimana mungkin ini terjadi, ah.. gue sebel.
“Jadinya semua berapa ?” Tanya gue tanpa basa-basi lagi.
“Cokelatnya lima puluh ribu, sama bukunya dua puluh delapan, jadinya tujuh puluh delapan ribu rupiah. Uangnya pas apa pake kembalian?”
Gue nengok uang di dompet, ada delapan puluh ribu disana.
“Pake kembalian.” Ucap gue sambil nyodorin uang, dia ngasih kembalian dua ribu perak dan uang uang kembalian yang dia kasih amat sangat lecek dan ada sobeknya, bikin gue tambah sebel.
“Makasih Mbak, silahkan di cek dulu buku sama cokelatnya.” Ucapnya kembali manggil gue Mbak, sambil senyum, sebel banget sih.
Gue liat isi kantong plastik, bukunya masih baru, utuh dan nggak cacat, cokelat satu toplesnya pun kelihatan enak dan cantik dipandang dari luar.
“Iya, udah lengkap kok.”
“Makasih ya Mbak, saya musti pulang dulu.”
“Iya. Makasih juga.”
Eza memalingkan sepeda motornya lalu berlalu begitu saja, tanpa menoleh lagi ke gue. Begitu aja. Nggak nyangka akhirnya cuma kayak gini, padahal di pikiran gue sebelum kesini sempat terlintas hal yang indah-indah, misalnya jabatan tangan, senyum manis, canda’an atau sedikit basa-basi dia, ternyata enggak, dia langsung to the point, nggak asik, dan nyebelin karena manggil gue ‘Mbak’. Pertemuan yang nggak gue harapkan. Semua khayalan gue langsung buyar, berganti dengan kekesalan dan penyesalan.
Seorang temen cowok, namanya Ical, nawarin gue ikut workshop kepenulisan, gue yang seneng belajar nulis, mengiyakan ajakan dia, tapi nggak langsung beli tiketnya. Gue sms ke Ical, menanyakan siapa yang mengadakan Workshop, ternyata Forum Kepenulisan X, dan gue tau siapa ketua dari Forum kepenulisan itu, dia bernama Muhammad Eza Zalfino, gue langsung ciut, tanpa bilang apa-apa ke Ical, gue batal beli tiketnya. Workshop kepenulisan itu diadakan besok, 17 Pebruari, dan kalo gue mau beli hari ini, tiketnya pasti udah abis, lagian gue besok ada halangan jadi nggak mungkin bisa ikut workshop yang rencananya bakal seharian penuh itu. Gue ada sedikit penyesalan nggak ikut acara itu, tapi setengah hati gue juga nolak, karena disana nggak ada orang yang gue kenal, kecuali Ical dan gue malu plus males bertemu atau ngeliat idola gue lagi, si Eza, meskipun gue yakin Eza udah nggak ingat sama gue lagi. Kejadian pertemuan itu udah berbulan-bulan yang lalu, tapi tetap membekas di hati gue, tentang buku, cokelat, seorang cowok yang berbaju sederhana *TanpaMakeUp* dan bersahaja serta memanggil gue dengan sebutan ‘Mbak’. Sungguh pengalaman naksir seseorang yang nggak bisa dilupakan.
Bagaimana ceritamu? Share ya sama gue…. ihihihihi.

♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥**********************♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥

Diposkan pada dailynotesyanti

TENTANG BLOG DAN GANK RYU CHAN *UnegUneg*

“TENTANG BLOG, dan GANK RYU CHAN”
Daily notes at : 17 Pebruari 2013

Guys, Girls, Mas Bro, Mbak Sister and kalian semua, sebenarnya gue udah capeeek banget hari ini, ngantuk banget, sumpah deh, udah merem-melek mata gue. Tapi karena beberapa temen di blog, yang blognya gue follow dan gue liatin hari-hari (Blog Mbak Ayanapunya, Blog Dyazafryan, Blog Mbak Aditya Yudis, Blog kamar depannya Tuannico, blog RayaAdawiyah, Blognya Johanesjonaz, dan lain-lain), gue jadi langsung semangat nulis lagi. Mereka kayak suntikkan semangat baru buat gue, karena mereka punya tulisan di blog yang bagus-bagus, berkualitas, jujur, keren dan bermutu kalo menurut gue, mereka dengan bakat dan hobi serta profesinya masing-masing bisa menghasilkan tulisan yang menarik setiap harinya. Mereka yang jadi senior gue atau panutan sama acuan gue dalam menulis di WordPress, karena jujur, gue nggak ngerti banyak tentang blog dan WordPress. Gue emang masih punya ilmu yang cetek/dangkal banget tentang hal apapun, maklum gue gaptek.
Gue pengen selalu dan selalu belajar. Belajar dan juga berkembang jadi seseorang yang lebih baik dalam kehidupan dan dunia blogger. Pengen merubah ulat menjadi cupu-cupu *ehKupu-Kupu*. Ngomong-ngomong, waktu SMA, aku sama Gank *RyuChanGank*, menyebut seorang teman sekelas cowok dengan sebutan cupu-cupu, nama aslinya Joko, orang bersuku Jawa-Banjar, orangnya agak-agak o’on dan aneh, cupu artinya culun punya, dan itu menggambarkan dia banget, dengan kelakuan gokilnya, oiya, dia punya tai lalat di pipi tepat deket idung *hehe*. Pas gue, Riri dan Yuyuy *RyuChanGank* lagi ada di balkon atas, nyantai, kebetulan hari itu lagi ekskul dan jam istirahat dari senior Pramuka, si babang Joko alias ‘cupu-cupu’ lagi nangkring di bawah, kami di atas balkon ngetawa’in dia, dia lagi cuci muka di keran. Tiba-tiba si babang Joko ini, kawai-kawai *bahasaBanjar* atau bahasa Indonesianya melambai- lambai ke arah kami bertiga sambil cengir-cengir dari bawah *cengiranlucuKhas babangjoko*, kami ikutan melambai ke arah dia, dia lalu meliuk-liukkan tangannya, gue lalu memberi pendapat ke Riri dan Yuyuy kalo Joko itu liukan tangannya mirip kupu-kupu homo lagi nyari serbuk bunga, lalu kami memberi dia gelar cupu-cupu *TanpaSepengetahuanJoko*. Setiap kali ngeliat muka polos Joko, kami suka senyum-senyum ditahan, takut menyinggung perasaan Joko. Gokil banget, pas sama-sama Yuyuy dan Riri, kami suka ngasih gelar orang-orang sesuka dan semau kami sendiri lalu ngetawain hal itu, tentunya di belakang orangnya, haha. Pernah suatu hari kami melakukan Sikat *Aksi Nekat* di Pasar Batuah Martapura, si Yuyuy, gue dan Riri kelaperan lalu mesan bakso, pas kebetulan si abang tukang bakso ditungguin lama banget nggak muncul-muncul, di depan abang tukang bakso ada gerobak mangga, gak lama ada ibu-ibu nanyain harga mangga ke kami bertiga, kami bilang kami nggak tau harganya, karena kami bukan pedagang mangganya, si pedagang mangga nggak tau lagi boker kemana. Gue, Riri dan Yuyuy lalu ketawa-ketawa sendiri ingat dikira penjual mangga, tiba-tiba seorang bapak-bapak lewat dan melihat cekikikan kami, kami langsung dikomentarin miring : “Eh, adek… lagi ada lomba ketawa ya dek?” Komentar bapak itu.
Kami malah langsung ngakak ketawa lagi, udah dikira pedagang mangga, sekarang dikira lagi kontes ketawa, entar apa lagi ya. Gak lama kemudian, penjual bakso datang, kami segera duduk dan memesan tiga magkok bakso, gila, baksonya disini cukup mahal bagi kantong anak SMA yang uang jajannya dikit bahkan pas-pasan seperti kami, tapi kami tetep beli bakso itu, karena Yuyuy udah maksa-maksa mau beli bakso. Satu porsi bakso harganya lima ribu rupiah waktu itu. Baksonya nggak terlalu enak menurut gue, tapi menurut Yuyuy cukup enak dan menurut Riri, lumayan lah. Yah, pendapat orang kan beda-beda.
“Oh My God, kalian, liat deh” Ucap gue ke Riri dan Yuyuy, seolah-olah gue baru ngeliat alien.
“Apa’an sih, Yan?” Ucap Yuyuy dengan mulut penuh bakso.
“Iya, ada apa sih, heboh banget.” Ucap Riri.
“Itu, liat-liat, ada monster aneh…” Ucap gue.
“Mana, si bapak-bapak gemuk itu?” Tunjuk Yuyuy ke arah bapak-bapak perut buncit yang lewat.
“Bukan, tapi itu..” Tunjuk gue ke seorang cowok antara umur tua atau muda entahlah meragukan, rambut gondrong lepek klimis berminyak, berkumis tipis di pinggir atas bibir yang menyerupai kumis ikan arwana alias mirip kumis Tukul, baju kaos di atas pusar berwarna PINK, celana jeans bawahnya sobek dan bersendal jepit Nippon.
“Mana? Yang pake daster biru itu?” Tanya Riri ngaco, jelas-jelas yang gue tunjuk cowok, bukan ibu-ibu.
“Bukan, tapi cowok yang berbaju pink itu… masa kalian gak liat?”
“Wahahahaha… wahahaha…hahaha” Yuyuy langsung tertawa terbahak-bahak, gue lega, akhirnya Yuyuy ngerti maksud gue, si Riri malah ngeliatin cowok-cowok anak SMA keren di depan kami.
“Itu lho, Ri, itu…” Tunjuk gue lagi, Riri akhirnya ngangguk.
“Apanya yang lucu ya?” Riri garuk-garuk jilbab.
“Kurang lucu apa lagi, mukanya, rambutnya, bajunya, kumisnya…” Ucap gue ngejelasin.
“Pakai sandal jepit lagi, haduuh…” Tambah Yuyuy.
“Hahahaha…. Hahahaha…” Riri ikutan ketawa, tapi bagi gue udah terlambat momennya.
“Gimana kalo kita sebut dia ‘Tukul Pink’. “ Usul gue ke Riri sama Yuyuy.
“Tukul sandal jepit biru aja, Yan.” Yuyuy berpendapat.
“Kenapa musti Tukul Pink sih ?” Tanya Riri ke gue, Yuyuy ngangguk.
“Kalian liat sendiri kan, orang itu, pakai baju kaos pink kekecilan, udah kayak homo telat balig aja, terus kumisnya itu mengingatkan kalian sama sesuatu kan..?”
“Iya lah, Tukul Arwana.” Jawab Yuyuy.
“Ya udah setuju kalo gitu, ‘Tukul pink”. Ucap Riri.
“Gue juga setuju deh. Tukul Pink, nama yang pas.” Tambah Yuyuy.
Kami ketawa- ketawa sendiri, lalu setelah membayar bakso, sesuai sama rencana awal, kami masuk ke Pasar dan hunting baju. Kami bukan sophaholic lho, kami ngumpulin uang kas Gank yang bakal kami pake buat acara ke Pasar kali ini. Terkumpullah tiga puluh ribu dalam waktu sebulan, kami termasuk anak-anak yang gemar nabung kan? Kami mau beli baju yang kembaran hari ini, biar kami terlihat seperti gank sesungguhnya, gank sejati selalu pake baju sama’an atau biar terlihat seperti girlband culun, atau biar eksis di mata temen-temen sekelas, hehe. Baju yang kami beli akhirnya nggak bisa sama’an, karena stok baju garis-garis yang mau kami beli cuma tersisa dua buah,buat gue dan Riri, sedangkan Yuyuy kepaksa ngalah dan beli baju ‘jablay’ yang waktu itu lagi musim/ nge-hits, gue nggak tau kenapa dinamakan baju jablay oleh sang pemilik toko baju, yang jelas baju seperti ini lagi nge-trend seiring ketenaran film Mendadak Dangdut dan lagu ‘Jablay’ yang dinyanyikan sama Titi Kamal. Oh, Gosh, bisa-bisanya para pedagang itu menamakan baju mereka dengan sebutan aneh dan menjijikkan itu. Bajunya jauh dari kesan jablay (jarang dibelai), karena gue yakin udah ada puluhan tangan yang membelai alias memegang-megang baju-baju itu.
Setelah membeli baju berharga sama (dua puluh lima ribu perak), kami mutusin buat pulang, sayang, tiba-tiba hujan turun dengan deras, lalu dengan gilanya Yuyuy ngajakin kami hujan-hujanan karena setelah ditunggu satu jam, hujan gak reda-reda dan jam udah menunjukkan pukul tiga sore lewat, kami segera berlarian di tengah hujan, udah kayak adegan-adegan romantis gitu, dengan masih memakai seragam sekolah, jilbab sekolah, dan pakai sepatu sekolah, kami membasahkan diri dan sepatu kami kebanjiran, karena jalanan lagi banjir saat itu, Yuyuy mengusulkan agar kami semua lepas sepatu, akhirnya kami melepas sepatu dan kaos kaki bau kami dan menentengnya, lalu berlarian sambil bertelanjang kaki menuju taksi yang akan membawa kami pulang. Sambil menggigil, gue dan Yuyuy nyari taksi buat Riri, karena Riri pulangnya pake taksi, sementara karena nggak ada taksi yang menuju ke arah rumah gue, gue mutusin untuk nyari becak aja, Yuyuy juga mau naik becak bareng sama-sama gue, dengan susah payah dan basah kuyup kami mengantar Riri masuk taksi, gue dan Yuyuy segera nyari becak, dan mentang-mentang lagi hujan, sang tukang becak belagu dan masang tarif selangit buat kami, setelah negosiasi berkali-kali, akhirnya didapatlah tarif yang sebenarnya masih cukup mahal bagi kami. Karena rumah alias kost-kostan Yuyuy lebih deket, dia gue suruh bayar cuma sepertiga dari ongkos becak.
Keesokan harinya, gue , Yuyuy dan Riri langsung kena kutu air stadium lanjut dan make baju ba’al (belom kering) sambil sesekali bersin-bersin di kelas karena terkena flu. Hehehe. Sungguh Sikat *AkSiNeKat* yang nggak akan terlupakan sepanjang hidup gue dan kedua sahabat gue *RiridanYuyuy*.
************************************
Kisah lainnya hari ini….
Hari ini gue memutuskan untuk potong rambut *AsikAsik*. Gue udah lama membiarkan rambut gue panjang sampai ke punggung dengan liarnya. Hal yang paling malas gue lakukan adalah ke salon murahan dekat rumah, ya, cuma salon murah rumahan yang ngga terkenal. Gue trauma dan kali ini trauma gue terulang, gue suruh si tante tukang salon motong rambut gue yang hampir sepinggang ini menjadi sebatas bahu, gak taunya dia terus memotong, memotong, dan memotong, hingga akhirnya di atas daripada bahu. Oh, Gosh, si tante ini kenapa sih, udah gue bilang jangan terlalu pendek, eh dia malah tetap menggunting dan terus menggunting, hingga akhirnya setiap dia memotong, gue jadi makin panik dari waktu ke waktu. Sungguh tukang salon jahat, gue sampe malu nampakkin rambut gue ini ke orang-orang. Gue mungkin musti pake jilbab kemana-mana, bahkan di rumah gue sendiri. Dan bagi adek gue, ini adalah saat yang tepat untuk dia nge –bully gue, mengejek dan menghina gue. Dia bilang rambut gue jelek, gue kayak DORA The Explorer, atau gue mirip anak bocah ‘walangSangit’ anak tetangga sebelah tuh, yang rambutnya pendek banget, gue tersinggung dan bilang ke adek kalo potongan gue kali ini sangat bagus dan cocok sama muka unyu gue, tapi dia tetep menghina dan menjelek-jelekan gue sepanjang waktu. Gue ampe dongkol kuadrat, hufh. Inilah yang membuat gue males ke salon dan males potong rambut.
Rambut gue bukannya jadi eksotis, eh sekarang malah kayak rambut anak autis. Seratus delapan puluh derajat pandangan orang-orang hari ini bikin gue pengen nangis di pojokan teras, gila, gue dan rambut gue ini ditertawakan. Meskipun nggak terbahak-bahak, tapi tetep bikin gue merasa terhina. Kalian semua, ingat ya, jangan ngetawain gue, karena belom tentu rambut kalian lebih baik dari gue.

Bagi yang ngebaca postingan ini, tolong jangan ketawa sepanjang membacanya dan gue nggak akan pernah nunjukkin gaya rambut aneh ini ke kalian. So…. Ini cerita daily notes gue hari ini, ngomong-ngomong, apa kalian udah potong rambut juga kayak gue??? 🙂 kepo ya gue …
***************************************

Diposkan pada dailynotesyanti

MUSIK YANG GUE SUKA

MUSIK YANG GUE SUKA
Dailynotes Yanti at : 15 Januari 2013

Gue lagi suka sama Grup Band FUN, itu lho yang salah satu lagunya berjudul ‘We Are Young’ dipake buat iklan mobil salah satu mobil pabrikan Jepang, tau lah ya? Enak deh irama musiknya, agak-agak nge-beat gimana gitu. Kalo lagu luar gue emang suka yang enak didenger, enak dinyanyiin meskipun gue nggak bisa nyanyiin selain bagian refrain nya secara gue ngga bisa bahasa Inggris, oiya gue juga suka lagu-lagunya Band Maroon Five apalagi yang judulnya Makes Me Wonder, Misery, terus yang Moves Like Jagger, One More Night, sama Payphone. Lagu-lagu mereka keren-keren, pas gue liat siaran konsernya di Brazil juga nggak kalah keren, apalagi pas sang vokalis Adam Levine main gitar, itu keren abis dan bikin gue jatuh cinta sama Adam Levine. Badannya tinggi, tatoan gitu *tatoannnya gue ngga suka sih*, terus six pack, ganteng, maskulin, pokoknya enak diliat deh vokalisnya. Kalo untuk cewek, gue suka ama Hayley Williams, vokalis Paramore, suaranya keren, ngerock banget dan badannya mungil unyu gimana gitu, selain itu juga gue suka ama penyanyi solo cakep yang suka nyiptain lagu yang berasal dari pengalaman pribadi dia sendiri, siapa lagi kalo bukan Mbak Taylor Swift *sok kenal ya gue, pake panggil-panggil Mbak*, lagu-lagunya keren abis, apalagi yang terbaru tuh, ‘We are never ever getting back together’ atau ‘I Knew Were You Trouble’. BTW, Taylor Swift abis putus ama Harry Styles ‘One Direction’ ya, kasian banget, padahal mereka pasangan serasi loh, menurut gue.

Gue lagi suka juga ama lagu-lagunya One Direction, musiknya cukup enak didenger, lalu lagu-lagunya Muse, The Script, Usher, Bruno Mars, Adelle, Selena Gomez, Queen, Rihanna, Katty Perry, pokoknya gue suka lagu-lagu yang berkelas lah *SombongTingkatKecamatan*. Kalo di Indonesia, gue suka lagu-lagunya Laluna, Bunga Citra Lestari, Adrian Martadinata, Dewa, Padi, Raisa, Afghan *lesungpipitnyakerenabis* sama baru-baru ini Hi Vi, Endah N Rhesa (kalo aliran indie), ya banyak lah pokoknya yang lagunya enak, kadang gue nggak terlalu peduli sama siapa penyanyinya yang penting lagunya enak dan liriknya pas kena di hati.

Kalau Asia, gue suka ama lagu-lagunya Christian Bautista, hmm… dari nama aja udah keren, apalagi orangnya ya. Kalo nggak salah, dia orang Philipina, apa Thailand ya, aduh gue lupa. Kalo Korea, udah pasti gue suka ama CN Blue, Super Junior, Big Bang, 2PM, Girls Generation, Leesang sama Lee Min Ho.

Itu musik-musik yang gue suka, sebenarnya masih banyak lagi Band sama lagu-lagu favorit gue, tapi gue lupa namanya dan judul lagunya. Gue suka musik, karena bagi gue musik amat sangat mempengaruhi gue, kalo lagi bad mood gue suka dengerin musik yang up beat biar semangat gue nambah, kalo lagi galau gue juga dengerin lagu-lagu cinta yang bikin galau gue nambah maksimal, kalo sedih gue dengerin musik yang melambangkan betapa sedihnya gue, saat kesepian atau bosan, gue dengerin musik, apalagi kalo gue seneng dan lagi happy, gue dengerin musik yang bikin gue senyum maksimal. hehehe. Kalo kalian, apa musik atau penyanyi yang kalian sukai ? share donk…..
******************************************************************************

Diposkan pada dailynotesyanti

GUE JUGA ENGGA MAU SAKIT!!!!

GUE JUGA ENGGA MAU SAKIT!!!!

                                                                                    Dailynotes at : 07 Februari 2013

 

Di dunia ini, siapa sih yang kepengen sakit? Tentunya semua orang ngga kepengen sakit, apalagi orang yang hidupnya sendirian terus jauh dari ortu atau keluarga, pasti sakit akan bikin hidupnya sangat menderita. Dari hari Jum’at, tanggal 01 Pebruari 2013, tepat di awal bulan Pebruari sampe hari ini, Kamis tanggal 07 Pebruari gue sakit Thypus. Ya, udah berlangsung satu minggu dan hari ini gue udah mulai baikkan, ditandai dengan tulisan gue ini, yang gue bikin setelah ngerasa badan gue udah cukup enakkan. Gue ngerasa sakit gue kali ini bener-bener parah dari sakit-sakit gue sebelumnya dan setelah ada cowok yang ngebaca tulisan gue ini, gue yakin setengah mati kalo dia bakal langsung ilfeell sama gue dan menghindari gue, why? Karena gue mau cerita kalo hari Jum’at itu gue muntah-muntah *Hoooeeeekk* dan muntahnya itu seisi perut *Hooooeeeekkk….:)* terlebih lagi muntahnya ngeluarin ikan peda *HoeeekkJJ hooeeekkk*. Kalian pada tau ikan peda kan? Itu lho sejenis ikan laut yang dagingnya tebal (ikan kesenangan gue sebenarnya). Dan gue nggak nyangka setelah diproses dalam perut buntal gue, ikan itu bakal menjadi cabikan-cabikan ikan peda yang bauuu banget *sambil nutup idung ama upil*, baunya minta ampun, ngalahin bau kaos kaki adek gue yang ngga dicuci tiga hari.

Malam itu juga gue kehabisan ION tubuh dan harusnya di rumah ada persediaan POCARI SWEAT tapi sayangnya itu udah pukul 00.00 WITA, alias tengah malam, gak ada warung yang buka buat jual minuman elektrolit atau penambah ion tubuh. Badan gue bener-bener ambruk, seambruk-ambruknya bangunan kokoh, ibaratnya tubuh gue Eiffel Tower, mungkin gue udah jadi Eiffel Tower yang patah lima, ckckck. Ancur banget, tulang-tulang gue pada sakit, perut gue melilit karena terlalu sering muntah, badan gue lemes dan nyokap hampir ngira kalo malam itu bakal jadi malam terakhir dia ngeliat anak sulungnya yang unyu-unyu satu ini. Gue ampe ngga bisa bergerak, saking lemesnya. Gila, ini muntah terparah on my whole life, seumur-umur gue belum pernah muntah ampe perut gue kering kerontang kayak gurun Sahara yang tandus atau gurun Kalahari di Benua Afrika sono. Ini benar-benar hal termuak yang pernah gue alami. Gue ngga bisa bayangin gimana kalau tanpa pertolongan Allah Swt., mungkin malam itu gue udah bener-bener mati *Innalillah Wa Inna ilaihi Rajiuun*, mungkin gue udah bener-bener end, ji’un, tamat, ko’id, wasalam, mayat, jadi tengkorak. Di saat itu gue ngerasa kekuatan Tuhan itu nyata adanya, bahwa gue nggak akan bisa nafas sampe hari ini tanpa bantuanNya.

Bukan cuma nyokap yang panik sama takut gue mati, gue nya juga sebenarnya punya ketakutan yang sama, kalau gue bakal ko’id. Hal pertama yang gue pikirin kalo nyokap kehilangan putri tercinta-tersayangnya ini *Ceileh, putri* adalah nyokap sama bokap bakal bikin anak lagi, tapi itu terserah Tuhan sih, bisa ngasih anaknya cewek atau cowok, tapi gue yakin nyokap pengennya anak cewek, biar bisa ngegantiin keunyuan gue, soalnya gue anak cewek satu-satunya kesayangan dia, tapi mereka musti mulai dari nol lagi, ngebesarin dari bayi yang rewel, terus anak-anak, remaja ampe jadi gede kayak gue, dan itu butuh waktu kira-kira dua puluh satu tahun, mungkin saat itu tiba adek gue yang cowok bakal udah nikah kali dan bokap-nyokap bakal jadi kakek-nenek. Kayaknya mati sekarang bakal jadi ide yang buruk deh, tapi dalam beberapa kali gue sakit parah, gue udah beberapa kali juga ngira itu adalah hari terakhir gue hidup di bumi. Gue ngga punya target pengen hidup sampe umur berapa, pokoknya asal bisa bikin ortu gue bahagia dan bangga sekali aja, gue udah siap dicabut nyawanya sama Tuhan, buset dah, ide gue terdengar keterlaluan dan egois banget yak. Tapi itu satu-satunya hal berharga dalam hidup gue, karena gue udah terlalu sering ngerepotin, ngerecokin, ngebebanin, morotin, nge-kepo’in hidup mereka, makanya gue pengen liat mereka bahagia, salah satunya adalah naikkin kedua ortu Haji, amin. Kalo dilihat-lihat dari peluang gue sekarang buat bikin mereka bahagia sih kayaknya masih kecil banget, tapi gue yakin dengan kerja keras apapun bisa terwujud, gue juga yakin kalo bentar lagi gue bakalan pulih kok, meskipun kemaren-kemaren nyawa gue serasa di ujung tanduk, itupun tanduk semut.

Oiya, boys, girls, mbak sister dan mas bro, gue kudu istirahat dulu nih, nurutin saran Dokter dan gue kudu banyak-banyak makan bubur *hoeek*, jadi gue cabut dulu ya dari dunia pencurhatan dan dari dunia WordPress. Gue rasa kalian pasti bakal bersikap lebih baik lagi ke gue setelah ini, secara kalian tau kalau gue ini ‘rapuh’ alias penyakitan. Pesan gue cuma satu, jaga diri kalian baik-baik, makan yang teratur, istirahat yang cukup, jangan tidur terlalu larut dan jangan kecapean, banyak-banyak konsumsi air putih ya *buset, ntu nasehat panjang bener*. Makasih udah nyediain mata ama waktu buat nyimakin Blog gue. See U Next Time. Wasalamualaikum….

********************************

cerita hari ini

Hari. Setiap hari kita dihadapkan pada rutinitas yang berbeda atau sama, kalo gue,senin sampai jum’at kerja,kamis sampai sabtu kuliah, minggu hari buat jogging sama baca novel atau nulis. kalo kalian apa yang kalian lakukan setiap harinya ? apakah ada yang sama kayak gue ?
gue ngerasa kuliah akhir-akhir ini terlalu santai,ini resiko yang harus diemban orang yang kuliah di universitas swasta kayak gue. Bahkan,kapan waktu buat ngisi KRS (kartu rencana studi) gue nggak tau,tadi ada temen kuliah sms dan nanyain “Yanti,kapan kita mengisis KRS? kalo ada info,kabari ya.” Lalu di fb,ada yang nanya hal serupa. Lalu apa jawaban gue? gue bilang “Ngga tau,mungkin belum,katanya bulan Maret. Santai aja lah” jawab gue sok santai padahal juga ikut panik,takut ketinggalan ngiSi KRS. Masa iya,ngga ada yang ngasih tau kapan, hidup di kampus swasta penuh ketidakpastian,buktinya sabtu kemaren saat mau ngambil kartu mahasiswa,ternyata belum selesai,padahal janjinya 3 bulan selesai *ini udah 4 bulan lebih*,terus pas mau ngeliatin nilai, baru nilai semester satu dan dua yang keluar,semester tiga sama empatnya belum rampung.Payah banget. gue jadi malu sendiri sama almameter kuliah gue sendiri. Gue harap nanti pas udah mau nyusun skripsi (masih sekitar satu semester lagi),semua hal nggak sesulit ini. Dan gue bisa punya IP paling bagus *secara ngeliat usaha ama perjuangan gue selama ini*, amiiiiin. Ini cerita gue hari ini, apa ceritamu? share ya……

16_02_13

Diposkan pada dailynotesyanti

IYA GUE TAU INI HARI APA (Valentine kan?)

Iya,tanpa perlu di ingetin, gue tau ini hari apa, valentine kan? 14 pebruari, bertepatan ama hari kesembuhan gue dari sakit. Gue benci sama hari norak ini, dimana-mana gue liat balon pink,orang-orang pake baju pink, bentuk hati, cokelat bertaburan sama ucapan ‘met hari valentine ya’. Tapi gue ? masih setia ama kesendirian gue,kaga ada tuh yang ngasih gue kado atau cokelat,barusan gue beli cokelat sendiri buat dimakan sendiri,bukan buat ngerayain valentine,tapi karena emang gue suka makan cokelat. Gue sebel juga ama tayangan di tv,sampe-sampe berita resmi aja nyiarin kabar tentang valentine,bla… bla..bla, rasanya pengen gue banting aja tv-nya. Gue terlalu sensitif deh kayaknya. Gue pengen nganggap tanggal ini biasa-biasa aja,tapi sayang situasi di sekitar nggak mendukung, di facebook, timeline twitter orang,yang dibahas melulu valentine, gue kan jadi keingat, sengaja kayaknya pengen manas-manasin gue biar gue yang jomblowati ini nangis di pojokan kamar sambil nunjuk-nunjuk kaca. Udahlah,gue mau nerusin makan cokelat silverqueen kesukaan gue sendirian,lupain masalah hari ini. Gue mau move on, move on kayak Selena Gomez yang abis putus sama JB,atau Taylor swift yang abis pisah dari Harry styles 1D (btw, 1D/ one direction adalah boyband kesukaan gue,selain SuJu, 2NE1,Shinee,2PM,Bigbang,dan CN Blue). 🙂