Posted in dailynotesyanti

‘MAGNET BUAT ORANG PENTING’

 ‘MAGNET BUAT ORANG PENTING’

Daily Notes at : 23 Januari 2013 (Wednesday)

 

 

            Kita ngga pernah bisa menebak kapan kita bisa ketemu orang-orang penting. Orang-orang penting yang gue maksud disini adalah misalnya pejabat, anggota DPRD, artis papan atas, penyanyi dangdut terkemuka atau ustadz ternama. Dan nyokap gue adalah orang beruntung itu. Yup, nyokap udah kayak magnet yang bisa narik-narikin bahkan ngebikin para orang penting itu bergidik ngeri *iiy*.

 

            Waktu itu, diadakan sebuah acara doa bersama di lapangan Cahaya Bumi Selamat (CBS), di kota gue Martapura, oleh seorang calon Gubernur incumbent (Gubernur yang mau nyalonin lagi). Dan nyokap beserta gue (orang yang sangat antusias tiap mendengar kata ‘partai’ dan kata ‘uang’) dengan sukarela *tanpa disuruh* menghadiri acara tersebut. Dengan baju serba putih serta tali pocong mengikat di pinggang (nah, lo), gue dan nyokap naik taksi ke acara itu (waktu itu gue belum lihai naik motor). Meskipun terik matahari membentang, kami tetap semangat mengikuti acara yang katanya bakal dihadiri Ustadz dari Jakarta itu. Sayang, hari itu bukan hari keberuntungan nyokap buat bisa bersalaman sama itu Ustadz terkemuka, karena nyokap telat dan si Ustadz keburu dijagain sama bodyguard yang badannya gede-gede *segede triplek*, berperut sixpack. Hal mustahil buat nyokap untuk teriak histeris sambil lompat kelinci menabrak keamanan itu.

 

            Ngga lama kemudian, acara dimulai. Acara dimulai dengan pembacaan ayat-ayat suci Al- Qur’an. Gue tau acara ini berbau unsur politik, tapi dari sekian banyak unsur politiknya, unsur keagamaannya masih cukup kental, meskipun akhirannya tetep, si Ustadz nyuruh pas pemilukada coblos nomor urut sekian, Gubernur bernama si anu dan kami para simpatisan cuma angguk-angguk, karena kali ini yang nyuruh ustadz.

 

            Panitia menyiapkan banyak banget tenda sama tiker buat duduk, tapi tetep ngga cukup, karena jumlah masyarakat yang datang membludak (mereka datang dengan misi yang sama : uang atau makanan). Tapi setau gue, disini kami nggak bakal dapet duit, cuma dapet konsumsi sama bisa denger ceramah Ustadz terkenal doang. Akhirnya gue cuma bisa berharap dapet nasi kotak yang banyak. Sebelum misi gue tercapai, tempat duduk gue yang nyaman lagi-lagi dijejali sama beberapa ibu-ibu gendut yang baru datang terus nyeruduk gue dan nyokap, sampe-sampe jempol gue ketindihan dan kaki gue kesemutan. Trouble maker emang selalu hadir dimanapun gue berada. Yang gue heran, kenapa musti ibu gendut yang nindihin jempol gue, kenapa bukan ibu kurus aja.

 

          Setelah nasi kotak dibagikan dan dengan sukses kami dapet tiga bungkus (buat gue, nyokap, sama buat ade gue entar di rumah), kami pun mendengarkan ceramah dengan seksama sambil sekali-kali gue mijitin kaki gue yang kesemutan gara-gara si ibu gendut. Nasib gue emang ngga pernah bisa jauh-jauh dari yang namanya pengganggu ketenangan, pengusik dan para orang ngga tau sopan santun, hadeuh.

 

            Gue yang lagi asik menjaga nasi kotak dari jangkauan serakah si ibu gemuk, tiba-tiba mendengar suara gaduh dari belakang. Gue nggak tau ada apa’an, gue cuma mau jaga aset berharga di tangan gue. Sekian detik kemudian ada yang teriak “Minggir… minggir”, gue lebih  minggir lagi, gue gerutu dalam hati “Rese banget sih, ganggu orang lagi Pewe *posisis Wenak* aja”. Gue udah di ujung tiker, eh masih diteriakin minggir-minggir lagi, akhirnya gue minggir banget sambil mindahin nasi kotak kami, ampe mau kena bonsai.

 

            Dalam hitungan detik beberapa bodyguard berpakaian hitam-hitam datang di tengah-tengah kami berdua sambil nginjak-nginjak tiker dengan jumawa, nyokap gue langsung melonjak berdiri sambil mendekat ke arah gerombolan bodyguard yang ternyata lagi jagain cagub yang mau lewat itu. Gue dengan panik, kalang kabut jagain nasi kotak yang mau dilindasin bodyguard sambil teriak ke nyokap yang sibuk mau salaman : “Mama… nasi kotak kita… selamatkan nasi kita, Mama..nasi kita gimana?” Teriak gue kayak orang gila mau digusur. Nyokap ga peduliin teriakan gue, dia cuma peduli sama misi terselubung dia sendiri yaitu pengen salaman *kalo bisa cipika cipiki* sama orang penting itu dan misi dia tercapai dengan sempurna. Akhirnya dia bisa mencium punggung tangan sang cagub, meskipun dimarah-marahin bodyguard karena dikira orang gila, astaga naga kelakuan nyokap sangat bikin gue tertunduk malu. Gue punya perasaan biasa-biasa aja pas pak cagub lewat, gue malah nggak sadar kalo itu adalah gubernur lewat, atau lebih tepatnya nggak peduli (meskipun nasi kotak itu berasal dari uang dia), gue ngerasa orang itu nggak masuk itung-itungan penting dalam ‘kamus orang penting’ gue. Gue baru bisa histeris kayak nyokap gue, kalau yang lewat barusan adalah idola gue, Pak Dahlan Iskan atau Christian Sugiono.

 

            Belum cukup sampai disitu, nyokap juga pernah salaman sama orang penting lainnya. Suatu kali, di acara serupa, yakni kampanye cagub, kali ini diadakan di lapangan terbuka dan cuma dapat jatah komisi sepuluh ribu per orang, nyokap dapat kesempatan emas lagi. Ceritanya pas gue lagi beli es jeruk, waktu itu cuaca panas terik sejancuk-jancuknya cuaca, karena haus, hati gue langsung kepincut buat beli es jeruk, meskipun gue cuma punya uang sepuluh ribu, tapi tenggorokan gue udah kering kerontang minta di isi, pas selesai si tukang es jeruk ngejualin gue dan nyari kembalian enam ribu perak, datang segerombolan manusia-manusia yang hampir nabrak gue dan es di tangan gue, gue juga bingung sama manusia-manusia itu, nyokap langsung lari ke arah mereka. Gue heran dan cuma panik karena ditinggal nyokap, gue kalang kabut manggilin nyokap, tapi dicuekkin, sementara kembalian gue belum dikasih sama penjual es yang lagi nukerin uang sama teman seprofesinya. Gue memicingkan mata, ada seseorang yang lagi dijaga sama segerombolan manusia, orang itu pakai gaun biru muda dan pake gelang-gelang emas yang banyak, nyokap tiba-tiba meloncat ke arah perempuan bergaun biru itu langsung meyalami, memeluk dan menciumi pipinya. Ya ampun, nyokap lagi kesambet setan apa ya? pikir gue.

 

            Gue nggak peduli tentang siapa identitas cewek yang dipeluk nyokap, gue cuma peduli sama uang kembalian gue. Gue berteriak ke arah nyokap “Ma, kembalian kita ma…. Ma, kembalian Yanti gimana ? uang Yanti Ma…” Teriak gue sekenceng-kencengnya, si tukang es keheranan ngeliat tingkah aneh gue sambil garuk-garuk kepala, nyokap yang udah puas meluk-meluk tu cewek bergaun biru lalu di tarik bodyguard biar menjauhi perempuan bergaun biru. Nyokap masang tampang sumringah sambil jalan ke arah gue, gue cuma melongo pas nyokap deket gue dan bilang :

 

“Barusan Mama meluk Elvy Sukaesih, Elvy Sukaesih Yan…. haa… seneng banget.” Ucap nyokap dengan muka kegirangan.

 

            Gue yang sama sekali nggak kaget sama hal itu malah bilang ke nyokap : “Kembalian Yanti belum dikasih, Ma.”

 

            “Sabar Yan, nanti pasti dikasih kok…” Ucap nyokap.

            Si Tukang Es jeruk mendekat, lalu menghitung kembalian dan menyerahkan ke gue. Gue seneng bukan main. Gak lama kemudian terdengar alunan musik dangdut, sepertinya nyokap nggak mengada-ngada, tadi dia memang memeluk Elvy Sukaesih dan sekarang sang Ratu Dangdut lagi ada di atas panggung menyanyikan lagu ‘mandi madu’. Sedaap.AsikAsik.

 

            Gue mengisap es jeruk sambil kepanasan dan kegerahan berada di tengah lapangan berjejal bersama bapak-bapak, ibu-ibu, remaja dan anak-anak yang kebanyakan gue nggak kenal. Nyokap ngajak gue berteduh ke sebuah tenda di pinggir lapangan yang ada kursinya. Coba dari tadi mata gue melek, pasti gue udah ngeliat kalo di pinggir ada tenda dengan sedikit kursi. Kami pun segera berteduh di bawah tenda, meskipun tetap panas, karena sinar matahariya mengarah langsung ke muka kami. Seperti seorang cenayang peramal cuaca, nyokap ramalannya tepat. Ngajak gue berteduh, ternyata nggak lama kemudian turun hujan, pantas dari tadi udaranya lembab dan gerah, ternyata mau hujan panas. Kami pun dengan sabar mengikuti acara tersebut sampe selesai, dan gue meminum es jeruk di kala hujan, sungguh saat yang tidak tepat. Sementara nyokap lagi asyik cerita ke orang-orang yang dikenalnya kalau baru saja dia habis berjabat tangan, memeluk dan mencium artis dangdut terkenal, Elvy Sukaesih. Gue cuma duduk sambil  manyun-manyun sendirian ngerenungin uang hasil jerih payah gue yang sisa enam ribu perak. Coba aja tadi gue nggak kehausan terus beli es jeruk, pasti nggak akan begini kan kejadiannya dan duit gue masih tetap utuh sepuluh ribu perak. Hehehe .

 

***************************************************************************

           

 

 

 

 

 

 

 

Penulis:

Yantinurhida lahir pada tanggal 17 Nopember. Dia anak pertama. memiliki 1 adik laki2 yang sekarang sudah kelas XI SMA. sedang dalam pencarian pekerjaan yang membuatnya merasa menemukan passion-nya. Hobinya adalah menulis, membaca, bermimpi, menggambar, menyanyi asal , nonton film, nonton acara sport, main game dan menonton Running Man. Motto : Selalu OPTIMIS dan pantang menyerah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s