Posted in dailynotesyanti

AKU ORANG JADUL

 

”ORANG JADUL PART 1”

 

                                                                        Dailynotes at : 01 Januari 2013… (Tuesday)

 

            Dari semua jenis manusia di dunia mungkin gue adalah orang paling jadul–dan itu langka. Orang jadul itu biasanya ngelakuin segala sesuatunya secara manual dan tradisional. Misal, menulis, orang-orang udah menulis pakai Samsung Galaxy Note II, orang jadul *tanda kutip, gue* masih menggunakan tenaga tangan –tulis tangan­. Orang-orang udah punya BB (Blackberry), gue masih  mempertahankan hape China jadul gue yang ngga ada Bluetooth-nya. Orang-orang sudah menggunakan kalkulator untuk menghitung, gue masih pakai manual–lebih parah pake sempoa–. Orang-orang punya friendster, gue sebagai orang jadul masih bingung gimana nyala’in komputer. Orang-orang ke warnet, gue masih di rumah, buka buku, cari referensi dan belum ngerti apa itu Google. Bahkan, orang-orang udah punya Twitter dan punya sejuta follower, gue masih pakai facebook, itupun masih nggak ngerti gimana cara upload foto ke facebook. Orang-orang pada upload Video di Youtube, gue masih bingung cara ngebuka Youtube pakai apa’an, gue kira awalnya Youtube adalah sejenis minuman botol sehingga gue selalu menyiapkan pembuka botol setiap kali orang-orang membicarakan Youtube. Orang-orang udah bisa naik sepeda motor bahkan dipake balapan dan gue masih belum lihai naik sepeda. Orang-orang udah bisa nyetir mobil, gue baru belajar naik sepeda motor. Orang- orang udah bikin blognya sebagai lahan bisnis dan buat cari penghasilan, gue masih bingung cara ngedit tulisan di WordPress gimana. Tepatlah kalau gue dikatakan orang paling Jadul sedunia, itu predikat yang gue bikin sendiri. Satu hal lagi, orang-orang udah mencuci pakai mesin cuci dan gue masih pakai tangan.

 

            Gue yakin banyak diantara kita *Loe aja kali, gue ngga* yang masih bersikap tradisional alias jadul. Terkadang prinsip-prinsip jadul ini perlu dipertahankan, biar kita ngga mudah terpengaruh budaya luar yang serba bebas dan tanpa aturan, buktinya sampai sekarang  masih ada orang yang pakai blankon atau naik becak. Itu artinya masih banyak yang bernasib sama kayak gue. Kita ngga bisa selalu mengikuti trend kemajuan jaman, karena kadang-kadang kemampuan finansial kita tidak mencukupi *itu gue banget* atau terkadang kita harus tetap mempertahankan prinsip yang kita pegang teguh. Misal, dengan menghitung dengan cara menuliskan angka dan menambahkannya kita menjadi orang yang lebih berpikir pakai otak  daripada hanya seseorang yang mengandalkan kalkulator. Memang sih ribet, tapi pasti ada manfaatnya. Dengan menulis pakai tangan, kita jadi terbiasa menulis dan nggak ngeluh capek lagi tiap kali ada Dosen ngasih materi di depan dan kita disuruh mencatatnya, untungnya lagi, tulisan kita jadi bagus. Terkadang latihan yang bikin tulisan kita menjadi lebih bagus, bukan bakat. Buktinya tulisan gue waktu SD, butut banget, sekarang udah rada lumayan *menurut gue*, itu membuktikan manfaat dari rajin menulis.

 

            Blackberry. Dimana-mana gue ngeliat benda itu, di kantor, sekolahan, tempat umum, keramaian, tempat wisata, rumah makan, di film-film, majalah,  kampus, tempat parkir, rumah sakit, di rumah orang dan ditempat penjualan handphone. Semua orang memegang benda yang sama, BB namanya. Gue rasa sampai ke toilet pun mereka juga bawa BB. Kenapa semua orang sayang banget sama BB-nya, kenapa ngga ngasih ke gue aja satu buat beramal *Ya ealah*. Jujur, gue juga sempat tergiur ingin memiliki benda yang satu ini, rasanya ada kebanggaan tersendiri kalo bawa benda ini, meskipun BB nya dari Batam alias Made In China, yang penting bisa pamer BB, semua orang bahkan lebih pamer BB daripada harta benda yang lain, namun gue sadar kalau gue ngga bisa memilikinya, dikarenakan hambatan finansial dan gue pasti dimarahin mama kalo maksa beli BB.

 

            Udahlah, tanpa BB gue juga ngga bakalan mati kok. Gue malah bakalan mati kalo pakai BB, soalnya gue musti ngga jajan apa-apa biar bisa bayar Paket BB bulanan. Itu artinya memaksakan diri dan itu ‘bukan Yanti banget’. Gue syukurin aja deh apa yang gue punya saat ini, soalnya hidup gue yang sekarang juga udah Alhamdulillah wa syukurillah kok. Semuanya baik-baik aja, gue masih bisa nafas, jalan, makan, santai-santai, ngupil, baca buku novel dan jalan-jalan kemana yang gue mau. Gue ngga perlu BB atau apapun itu, whatever, untuk melengkapi hidup gue. Gue udah punya semuanya, apa lagi yang gue harapin. Tapi kalao ada yang mau ngasih gue BB bekas yang masih mau nyala, ngga apa-apa kok, gue terima dengan ikhlas dan tangan terbuka *Hush*. Hehehe…

JJJJJJJJJJ

 

 

 

 

Penulis:

Yantinurhida lahir pada tanggal 17 Nopember. Dia anak pertama. memiliki 1 adik laki2 yang sekarang sudah kelas XI SMA. sedang dalam pencarian pekerjaan yang membuatnya merasa menemukan passion-nya. Hobinya adalah menulis, membaca, bermimpi, menggambar, menyanyi asal , nonton film, nonton acara sport, main game dan menonton Running Man. Motto : Selalu OPTIMIS dan pantang menyerah!

2 thoughts on “AKU ORANG JADUL

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s