Posted in dailynotesyanti

dua keping uang receh

DUA KEPING UANG RECEH

Suatu hari gue dan sohib gue jalan ke sebuah toko buku yang letaknya di lantai dua sebuah Plaza di Kota Banjarbaru. Kita berdua baru ngerasain gimana rasanya cuma pergi berdua tanpa ditemenin sahabat kita yang satu lagi, Uyuy. Uyuy selalu  bisa bikin suasana jadi berbeda, dia selalu bisa bikin muka kami yang sumpek dan murung—kayak tukang angkot ngga dapat penumpang— jadi ceria dan tertawa lepas. Dan disinilah kami berdua, dua orang pendiam yang celingak-celinguk ngga jelas kayak ‘kutu’ sama ‘rayap’  berkeliaran di buku. Yang saat itu lagi gue cari adalah buku motivasi. Ya, biasanya buku-buku model begitu cocoknya buat orang yang lemah, letoy, loyo yang lagi butuh pencerahan. Atau ABG labil yang bingung nyari jati diri dia apakah dia cewek atau cowok.

Setelah keliling cukup lama, tiba-tiba perut gue sakit melilit minta ampun. Yang pertama gue ingat adalah hari itu tanggal 8 (delapan), harinya gue. Pantas aja dari naik motor menuju rumah Riri, perut gue udah mulai berasa, asem-asem gitu deh. Ini sakit perut apa bau ketek? ga jelas. Bayangin, satu tangan gue pake buat megangin sepeda motor, satunya buat megangin perut yang melilit kayak ular phyton. Sakit minta ampun. Gue yang lagi ayik-asyik memilih buku tiba-tiba langsung jongkok nahanin perut gue. Riri langsung ikut jongkok, ngelirik heran lalu nanyain ;

“Loe kenapa, Yan ?” Tanyanya sambil dahinya mengernyit dan mengerut kayak dahi nenek-nenek.

“Gue… Gue … “ Ucap gue sambil nahanin perut gue yang sakit.

“Kenapa?”

“Gue….” Ucap gue sok dramatis sekalian ngerjain Riri.

“Kenapa? Loe ngeden ya disana?” Tanya Riri polos.

“Kampret loe! Ini toko buku tau, bukan WC umum!”  Gumam gue marah.

“Perut gue Ri… sakit banget.”

“Mules ya?”

“Bukan… bukan, PMS.”

“Oooh….” Ucapnya tanpa ekspresi.

Ngeliat kita yang lagi jongkok-jongkok nggak jelas, tiba-tiba ada yang ngejatuhin dua keping duit receh ke tangan gue, gue ngga tau siapa. Dasar! Dia pikir kita ini pengemis apa? kalo ngemis juga lihat-lihat sikon (situasi kondisi) kali, udah baju lumayan lecek gini, pake tas Louis Vuiton  KW super, ngga normal kali ya tu orang. Nggak lama setelah orang itu berlalu dan gue lihat kondisi sekitar cukup sepi, gue kantongin aja itu duit receh ke dalam saku celana jeans gue. Lumayan, hitung-hitung buat bayar parkiran entar. Riri langsung ngelirik mencurigakan ke arah gue. Gue segera nutupin kantong gue rapat-rapat. Apa’an, enak aja dia minta jatah, orang cuman dikasih dua ribu perak gini. Lagian, lebih melas muka siapa jadi tuh orang kasian. Melasan muka gue kali, hehe.

Gue sama Riri  akhirnya beli masing-masing satu buah buku, Riri beli novel yang menurut gue nggak banget, soalnya sampulnya aja kelihatan lecek, warnanya buram, butek deh. Banyak  yang bilang —gue lupa siapa— don’t judge book from it’s cover, gue rasa kata-kata ini agak salah, soalnya gimana bisa kita ngga ngenilai buku dari sampul mukanya, sedangkan yang kita liat pertama kali adalah sampul depan sama belakang yang ada sinopsisnya. Kalo depannya aja udah jelek, butut, nggak menarik, gimana orang mau ngebaca, ngeliat aja ngga sudi, huh. Apalagi bukunya diplastikin, jadi gimana kita bisa baca isi bukunya secara gratisan? Aneh kan.

Gue sendiri memilih sebuah buku di jajaran buku motivasi yang gue ambil secara asal  karena gue udah nggak tahan pengen keluar dari sini. Belakangan gue baru tau bahwa buku gue itu isinya ‘ajaran bahagia’. Kasian banget ya gue? Mau bahagia aja musti baca buku, gue jadi agak nyesel juga, buku ini cocoknya buat orang-orang yang nggak pernah ketawa seumur hidupnya, gue rasa penulisnya pasti sotoy banget, dan gue rasa yang ngebeli lebih sotoy lagi (itu artinya gue dong?).

Gue bukannya nyesel karena isi bukunya nggak bagus sih, tapi karena harus membayar tiga puluh lima ribu rupiah demi sebuah buku saku yang tipis banget seperti itu. Ya, gue emang orangnya perhitungan banget soal beli barang-barang, kadang beda tipis sama pelit. Tapi, kadang gue suka beli sesuatu kemahalan karena ngga bisa nawar harga. Gue emang freak banget orangnya.

Setelah keluar dari toko buku, gue sama Riri bingung nyari tempat duduk buat istirahat dimana, sementara perut gue udah ngga karuan rasanya. Riri ngusulin gue duduk di tangga eskalator yang rusak, gila aja, ya gue nggak turutin nasehat dia. Lalu kami numpang duduk di depan penjual burger, untungnya saat itu jam  istirahat penjual burgernya, jadi nggak ada pembeli dan kami nggak harus duduk sambil ‘terpaksa’ beli burger mereka. Hehehe

Setelah perut gue agak tenangan, gue dan Riri melanjutkan perjalanan ke sebuah warung makan ayam penyet. Gue udah laper berat, Riri juga dari tadi kayak muka orang nahanin laper. Riri memesan seporsi nasi uduk, gue memilih seporsi ayam penyet. Riri beli jus melon dan gue es jeruk. Setelah pesanan datang, kami pun segera makan. Sayang, hidangan yang kami pesan sudah tidak panas lagi. Riri meneguk minumannya, terlihat raut muka aneh di wajahnya. Gue langsung tanya’in aja ke dia :

“Loe kenapa Ri, keselek ya?”

“Emm… rasa jus gue kok aneh ya? Coba’in deh Yan.” Suruhnya, gue yang emang doyan banget buah melon langsung aja ngambil gelas Riri dan nyoba’in dikit, padahal kalo dia nyuruh gue habisin jus itu pasti gue bakal habisin, karena gue emang suka melon. Tapi ternyata setelah indera perasa gue mengecap, ternyata itu bukan jus melon.

“Bener, Ri kok jusnya rasa mentimun gini ya? salah anter kali.” Komentar gue.

“Ya udahlah Yan, biarin aja.” Komentarnya pasrah, gue sebel ngeliat muka pasrahnya itu.

“Itu Ri, jus yang lo pesen.” Tunjuk gue pada jus yang barusan diantar pelayan ke meja seberang kami, orang yang jusnya gue tunjuk-tunjuk langsung masang tampang serem kayak ngga seneng gitu, gue segera nurunin tangan gue.

“Ketuker dong?” Tanya Riri ke gue sambil ngeliatin gelas jus di meja seberang.

“Iya, Ri.”

Gak lama kemudian, tiba-tiba gue ngerasain ada yang nyolek-nyolek jilbab gue, gue nggak tau siapa, pas gue menoleh ternyata bapak-bapak tua pake baju rombeng gitu. Rasanya gue pengen teriak ‘Wow’ sambil jingkrak-jingkrak karena bapak tua ini bersikap nggak sopan banget. Tiba-tiba dia nyodorin sebuah buku yasin kecil ke gue. Karena ngerasa dikasih ya gue ambil aja terus gue masukin dalam tas. Ternyata itu bapak-bapak masih aja berdiri di samping gue. Ya udah, gue kasian dan gue tawarin aja makanan gue, dia menggeleng, gue tawarin es jeruk, dia geleng-geleng juga, Riri cuma ngetawa’in gue pas ngeliat gue yang putus asa nawarin bapak itu sandal jepit gue dan bapak itu menggeleng lebih keras.

Tangannya langsung aja nyamber di depan mata gue, sampe mata gue hampir kecolok. Gue tau sekarang apa maksudnya, kalo tau gini nggak bakal gue terima buku yasin kecil dan tipis itu. Dengan terpaksa, gue merogoh kantong celana jeans gue, gue kasih sekeping uang receh seribu sama dia, eh dia masih menggeleng, dengan muka sangat terpaksa gue rogoh lagi kantong celana jeans gue dan gue ambil sekeping lagi, dia berlalu pergi dari hadapan gue dan Riri. Buset, ini pengemis apa tukang palak? Jahat banget. (*)

Penulis:

Yantinurhida lahir pada tanggal 17 Nopember. Dia anak pertama. memiliki 1 adik laki2 yang sekarang sudah kelas XI SMA. sedang dalam pencarian pekerjaan yang membuatnya merasa menemukan passion-nya. Hobinya adalah menulis, membaca, bermimpi, menggambar, menyanyi asal , nonton film, nonton acara sport, main game dan menonton Running Man. Motto : Selalu OPTIMIS dan pantang menyerah!

4 thoughts on “dua keping uang receh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s