Posted in dailynotesyanti

‘RYU (Riri, Yanti, Yuyuy) KETEMU LAGI’

By : YantiNurhida (Write at 19 Juli 2013)

 

 

Hai teman-teman semuanya, masih pada semangat kan puasanya? masih dong.. jangan sampai semangat puasanya luntur ya sampai hari terakhir puasa.. okeh? Tebak hayo,,, gue mau cerita apa kali ini?? mau tau aja kalian..
Kemaren bokap gue dikasih tanaman ‘gelombang cinta’ gitu beberapa pot, terus kami pindahin ke pot yang agak besar, sayangnya, gue nggak bisa motret keindahan tanaman tersebut karena trackball hape gue lagi rusak, padahal trackballnya udah diperbaiki baru-baru aja, tapi udah rusak lagi, tau tuh, mungkin udah saatnya hape jadul buatan China milik gue diganti sama model terbaru, tapi sayang, dananya belom kekumpul, kemaren uang tabungan gue kepake buat adek gue yang kena tilang gara-gara gak punya SIM, maklum masih di atas umur, eh…di bawah umur maksudnya. Lagian tuh Polisi nyebelin banget sih, kenapa adek gue aja yang ditangkep, yang lain masih banyak yang nggak bawa helm atau SIM tapi nggak ditangkep. Ya, apa boleh buat, namanya juga lagi sial, nggak bisa dihindari , iya kan?
Tanggal 06 Juli 2013 kemarin, sekedar flashback ya, gue ke kampus yang di Banjarmasin, for the first time saudara-saudara, karena gue nggak biasa-biasanya pergi ke Bjm (Banjarmasin) seorang diri, biasanya sih emang pake motor gue, tapi dibonceng oleh sahabat tercinta, Imil (nama samaran). Sekarang gue mau nyoba pergi sendirian tanpa Imil atau yang lainnya, gue mau mandiri dong dan gue harusnya udah berani berangkat sendirian, meskipun kecepatan motor cuma 40 Km/jam, hehe, alon-alon asal lakon kalo orang jawa bilang.

 
Actually, sendirian disini bukan berarti gue bener-bener sendirian, gue ngebonceng Riri di belakang gue, itu lho, Riri sahabat sejati gue sejak kelas X SMA, iya… kami udah sahabatan selama kurang lebih tujuh tahunan, lumayan lama ya, alias udah lama banget, biar lama asal jangan lumutan. Pokoknya Riri sama Yuyuy (yang ada di Bjm) adalah sahabat sejati gue nomor wahid (satu) deh. Kami bertiga adalah sahabat yang nggak akan terpisahkan walaupun jarak kami berjauhan, cailaah… lebay amat tu omongan ya, tapi emang kenyataannya begitu. Walaupun sekarang Yuyuy udah nikah sama orang Banjarmasin, tapi kami bertiga tetap menjalin komunikasi dan silaturahmi, nah… karena jarak rumah gue ke rumah Riri masih bisa dijangkau, maka yang lebih sering kemana-mana bareng adalah gue dan Riri. Apalagi ditambah hobi corat-coret (nulis maksudnya) yang sama, sehingga gue dan Riri jauh lebih akrab. Meskipun kita berjauhan, saat Riri lagi ngekost di Bjm buat keperluan kuliah FKIP PKN-nya di Unlam (Univ. Lambung Mangkurat), tapi kami selalu punya kesamaan, selera musik, selera buku, selera film, selera hijab, hal-hal yang lagi trend diperbincangkan, pokoknya kami berdua udah kayak soulmate deh.

 
Tanpa berencana sebelumnya, gue dan Riri akhirnya pergi ke rumah Yuyuy sepulang dari kampus gue. Kami janjian ketemuan di depan Unlam, gue dan Riri nangkring di depan Unlam, di tempat duduk yang mirip terminal tapi ngga ada busnya, kami mondar –mandir sambil kehujanan, mana gue bawa jas hujan cuma satu, asli deh… gue kedinginan plus basah kuyup hari itu. Sekitaran setengah jam kemudian (jam 11 pagi), Yuyuy dan gamis panjangnya (maksud gue Yuyuy lagi pake gamis panjang) datang menjemput kami, asli gue malu banget waktu nungguin Yuyuy berdiri depan terminal sambil pake jas almameter dari kampus gue di depan kampus orang lain, dan kami berdua (gue dan Riri) sempet diliatin anak-anak Unlam yang baru selesai ngampus. Mungkin banyak yang mikir : ‘Anak kampus mana nih, berani-beraninya kemari, ngajak tawuran kali ya’ hehe, pikiran gue sempet eror gitu.
BTW, tukang parkir kampus gue sempet nanya gini pas gue mau keluar dari parkiran kampus, ‘sidang skripsi nya udah selesai ya dek?’ sama ada kaka angkatan yang nanya ‘Jam berapa sidang skripsinya mulai?’ gue jawab aja ‘nggak tau’ trus sama kaka angkatan gue jawab ‘belum kali’. Sial, bisa-bisanya gue dianggap abis sidang ‘Skripshit’, nyusun aja belum, apa maksud kedua orang lancang itu ‘ngebencandain’ gue apa emang ngga tau. Tapi kata Riri dengan bijak, “Aminin aja Yan, itu sebuah do’a”. Riri…Riri…. jadi orang polos banget sih.
Aduh, gue jadi melenceng nih, gue lanjutin ya, akhirnya setelah Yuyuy dateng, kami ngikut di belakang dia, untunglah dia udah gue wanti-wanti supaya naik motornya pelan-pelan aja, secara gue bawa motornya pelan dan dia ngerti amksud gue. Ya Allah Swt., jalan ke rumah Yuyuy itu bener-bener berliku, berkelok, sempit dan banyak gang-gangnya yang kecil, yang paling bikin gue deg-degan adalah, gue musti naik jembatan penyebrangan kayu dan jembatannya licin karena saat itu lagi hujan, sumpah gue phobia banget sama yang namanya jembatan penyebrangan kayu, soalnya waktu di suatu desa bernama desa ‘Anjir’ (desa keluarga nyokap), gue pernah nancep di jembatan kayu yang tingginya selangit itu gara-gara salah pilih rem, yang harusnya pake rem kaki, malah kegenggam rem tangan dan akhirnya gue beserta sepeda motor jatu nancep, hadeh gue bener-bener trauma naik jembatan, tapi gue terpaksa berani’in diri demi kedua sahabat gue yang unyu dan untungnya gue selamat di jembatan menyeramkan itu.
Sampe di rumah Yuyuy kami disambut sama adik Yuyuy yaitu Chaca (nama asli), dan baby-nya Yuyuy, namanya Fatin…eh Fathir maksudnya, anaknya Yuyuy lucuuu banget, imuuut banget, jadi pengen…eh…gue kan belom married, mana bisa. Jiwa ke –mommy-an gue muncul seketika, tapi gue langsung illfeel saat liat baby-nya Yuyuy kencing di depan mata kepala gue, iyuh.

 
Tanpa kerasa kami ngobrol ngalor ngidul sama Yuyuy, Chaca dan temennya Chaca. Waktu kami ngobrol, si Fathir yang hiperaktif malah asyik gigitin bakwan, nendangin piring kue sama nendangin gelas, udah gitu dia pengen kencing di celana Riri, kesian banget Riri. Untung gue pura-pura ngga seneng sama anak kecil, jadinya si Fathir nggak mau deket-deket gue, si Yuyuy juga sih, punya baby nggak dicelana’in, jadinya burungnya terbang kemana-mana, gue cuma takut aja dikencingin, soalnya ntar gue ngga bisa sholat, soalnya ada rencana numpang sholat di rumah Yuyuy.
Sementara itu, perut udah keroncongan bahkan dangdutan sampai koplo di perut gue, akhirnya gue ditawarin makan sama Yuyuy, awalnya sih Riri dan gue sok-sok nolak, tapi karena si Chaca udah capek-capek masakin dan nggak enak sama Yuyuy akhirnya kami numpang makan disana, sumpah, ini baru kedua kalinya gue numpang makan di tempat orang lain. Ngomong-ngomong, masakan Chaca lumayan enak lho.
Jam setengah dua siang kami pulang, soalnya takut pulang kesorean, udah gitu takut ujan tambah deres, eh… di jalan pas deket Bandara Syamsuddin Noor tau-tau malah ujan gede, gue minjemin Riri jas ujan, sementara gue cuma berlindung sama jas almameter, gue akhirnya basah kuyup soalnya pas nyari tempat berteduh nggak dapat-dapat, sepanjang jalan cuma ada lapangan rumput yang dipagarin (lapangan terbang), akhirnya kami singgah di tempat cuci mobil, disana juga ada beberapa orang yang lagi berteduh. Lumayan lah, disana ada pemandangan bagus, ada dua cowok cakep lagi berteduh, ya ampun mereka cool banget, yang satu sih masih kayak anak SMA gitu pake kaos biasa aja, satunya pake jaket kulit sama tas ransel, keren banget, hehehe. Nggak rugi, berteduh sambil curi-curi pandang sama orang cakep, tapi gue malu untuk ngajak kenalan, hehe. Si Riri sama gue sih malah diliatin sama bapak-bapak berkumis yang ngira kami berdua lesbi lagi pacaran, ya ampun bapak-bapak itu sotoy banget ya. Setelah berteduh dan ujan nggak kunjung henti, sementara orang-orang yang sama-sama berteduh pada ngacir pulang, kami akhirnya ngelanjutin perjalanan meskipun masih gerimis, pulangnya gue langsung minum air hangat biar nggak kena flu. Eh, sekian dulu ya cerita gue, ntar gue nulis lagi kok, tenang aja, stok cerita gue masih banyak.

Iklan

Penulis:

Yantinurhida lahir pada tanggal 17 Nopember. Dia sulung dari dua bersaudara. memiliki 1 orang adik laki-laki yang sekarang sedang duduk di kelas XI SMA. Sedang dalam pencarian pekerjaan yang membuatnya merasa menemukan passion-nya. Hobinya adalah menulis blog, membaca, bermimpi, menggambar, menyanyi asal , nonton film, nonton acara sport, main game dan menonton Running Man. Motto : Selalu OPTIMIS dan pantang menyerah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s