Posted in dailynotesyanti

NASI PADANG BIKIN GUE BOKEK

 

  Ditulis : Sabtu, 16 Nopember 2013

 

 

            Beberapa hari ini gue bertindak konsumtif, termasuk hari ini, nggak tau kenapa ya gue jadi orang nggak enakan, akhirnya malah gue yang rugi sendiri, temen-temen pada ngajak gue makan siang sepulang kuliah, karena engga bisa nolak, gue akhirnya ikut mereka ke rumah makan padang dan alhasil uang gue abis, kemarin juga temen gue si ’H’ ngajak makan bakso Malang dan karena engga enak hati, gue malah ikut juga, bakso Malangnya sih enak, tapi ‘uangnya’ yang ngga enak, coba dia sekali-kali traktir gue, pasti gue nggak bokek gini. Kemarin pas gue ke Banjarmasin uang gue juga habis banyak, selain buat ongkos transport, juga buat beli buku pedoman skripsi, bayar denda buku di perpus selama 38 hari, bukan salah gue juga, setiap gue mau balikin buku, kampus selalu tutup, udah tiga kali gue berniat mulia balikin buku itu, udah tiga kali juga gue sial, kampusnya selalu tutup, wisuda S-1 lah, wisuda S-2 lah, lalu kampusnya tutup karena diliburkan menjelang middle test lah, tapi si ibu perpus malah ngomel-ngomel dan kartu perpus gue mau disita, nggak pengertian banget sih, jarak rumah gue ke kampus utama kan cukup jauh. Tapi apalah daya gue, gue cuma bisa diem pas beliau nyerocos kayak kereta api ngomelin gue, gue cuma bisa ngurut-ngurut dengkul dan nyabarin diri.

 

            Sebelumnya, hubungan gue sama mereka (temen-temen akrab di kampus) sempat renggang, gara-garanya sih gue sama mereka LDR, gue dimana, mereka dimana, jarang ketemuan dan akibat gue sering mangkir dari kampus, membikin komunikasisasi gue sama mereka berjalan buruk, bahkan gue sempet nangis sendiri di pojokan toilet, gue pikir mereka udah ninggalin gue, ternyata semuanya cuma masalah miss komunikasi aja. Gue sekarang udah baikan lagi sama mereka, setelah sebelumnya gue merasa kalau gue dianggap ‘cuma beban’ buat mereka, gue akhirnya sadar, kalo gue bicara baik-baik dan sedikit aja rendah hati, semuanya akan baik-baik aja. Nggak enak banget rasanya jadi orang ter-asing di kalangan temen – temen, rasanya jadi orang tersisih, gue merasakan itu beberapa bulan, hingga akhirnya mendekati middle test kemarin, gue dan mereka udah baik-baik aja.

 

            Selama tiga hari ini uang gue habis cukup banyak, apalagi sekarang gue nggak punya penghasilan lagi, gue musti ngadu ke mana? semenjak gue lulus SMA, nyokap ngga pernah ngasih gue uang jajan, dia cuma nanggung biaya bensin, soalnya kalo nggak ditanggung, siapa yang mau nanggung lagi coba? bokap juga jarang ngasih uang jajan, akhir-akhir ini bokap selalu tekor, boro-boro tiap gajian ada sisanya, ini malah tabungan buat skripsi gue, kepake sedikit demi sedikit buat menggaji anak buah bokap, oiya, apa gue udah cerita, bokap gue buruh bangunan dan yang dimaksud anak buah adalah pelayannya bokap. Gue memiliki misi, suatu saat bokap nggak perlu lagi kerja demi gue, tapi gue yang harus nanggung bokap, nyokap sama adik gue, mudah-mudahan cita-cita gue ini berhasil, amiin.

 

            Mungkin ortu gue berharap setelah lulus SMA, gue nggak perlu bergantung mereka lagi, tapi dengan gaji gue yang cuman 300 ribu per bulan (amat jauh di bawah UMR), gue nggak bisa engga nyusahin mereka, gue sadar, gue ini anak manja yang ngga bisa mandiri cari uang sendiri, tapi cuma disitu batas kemampuan gue, 300 ribu paling cukup buat jajan sebulan di kampus sama buat beli pulsa, kalian tau sendiri lah uang segitu di jaman inflasi tinggi kayak sekarang nggak cukup untuk beli apa-apa terlalu banyak. Itu juga gue bersyukur uang segitu masih bisa disisihin buat bantu orang lain. Jadi gini ceritanya, adiknya almarhumah nenek gue tinggal di Bandung dan beliau terkena penyakit kanker getah bening, mungkin keturunan, nenek gue juga dulu pernah terkena penyakit itu, terus adik nenek itu nggak punya biaya operasi, nyokap yang punya simpanan cuma satu juta akhirnya memutuskan mengirim uang tersebut ke Bandung, dan gue, entah dorongan dari mana, juga mau ikut bantu-bantu dengan transfer satu juta, jadi kami cuma bisa bantu 2 juta. Gue cuma berharap uang yang sedikit yang gue punya, gaji gue selama tiga bulan setengah itu bisa buat bantu adiknya nenek. Ternyata gue salah, nggak lama kemudian, adik nenek nelpon lagi dan ngadu kalau TV-nya rusak, kena sambaran petir, nyokap cuma bisa ikut prihatin dan nggak habis pikir, bisa-bisanya beliau masih mengadu hal itu sama kami, sementara kami udah menghabiskan sisa uang yang kami punya buat nolong dia operasi. Ya sudahlah, emang kalo udah nasib selalu disusahin orang ya begini. Bahkan ayam tetangga pun sering nyusahin kami, ayam-ayam itu subuh udah dilepas sama tuannya biar nyari makan di halaman rumah kami, nyari makannya itu sih nggak apa-apa, itung-itung pahala, cuman bokernya itu suka sembarangan banget, nyokap jadi kasian ngepel tiga kali sehari, soalnya anak-anak ayam itu bokernya teratur, pagi, siang sama sore, untunglah kalo malam dia dimasukkin di kandang. Gue merasa banyak orang nggak berperikemanusiaan dan berperiketetanggaan sama kami.

 

            Yang namanya suratan takdir dari Tuhan, kita sebagai manusia harus bisa menerima, dan kesabaran kami pasti akan membuahkan sesuatu, paling nggak kami bukanlah keluarga yang suka cari masalah sama tetangga, tetangga aja yang suka cari masalah sama kami. Gue tau sih, gue nggak boleh kebanyakan ngeluh, tapi gue udah nggak tahan pengen cerita tentang masalah-masalah kami, sekedar curhat dan ngurangin beban pikiran.

 

            Eh, udah dulu ya postingan untuk hari ini. See You Soon my blog,,, terima kasih.

**************************

Iklan

Penulis:

Yantinurhida lahir pada tanggal 17 Nopember. Dia sulung dari dua bersaudara. memiliki 1 orang adik laki-laki yang sekarang sedang duduk di kelas XI SMA. Sedang dalam pencarian pekerjaan yang membuatnya merasa menemukan passion-nya. Hobinya adalah menulis blog, membaca, bermimpi, menggambar, menyanyi asal , nonton film, nonton acara sport, main game dan menonton Running Man. Motto : Selalu OPTIMIS dan pantang menyerah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s