Diposkan pada dailynotesyanti

“NGGA DATENG KE NIKAHAN EX CALON”

                                                                                                                       Dailynotes @ 28 Mei 2014

 

                Hari ini lagi mood buat nulis meski ngga tau mau nulis tentang apa. Yang penting nulis, paling ngga satu halaman. Banyak hal yang terjadi di minggu ini. Hari Minggu, tanggal 25 Mei 2014 aku sama nyokap pergi ke kondangan yang beralamat di Jalan tanjung Rema darat. Buset, hari itu pulangnya susah banget, soalnya kejebak macet pas di jalan samping STAI Darussalam, kendaraan bermotor berderet ngantri di belakang mobil, terus setelah lama mengantri dan buang bensin percuma dan hati sempet dongkol gara-gara mobil di depan aku nggak mau ngasih jalan sedikitpun, eh si tukang parkir di acara kondangan di Aula STAI malah ngasih aba-aba suruh putar balik, ya ampun, kalo tau begini udah dari tadi cari jalan alternatif. Nggak tau kenapa, acara nikahan di Aula STAI malah bikin pengguna jalan yang lain ngga bisa lewat. Mungkin juga karena jam segitu (11 pagi) adalah jam dimana semua orang pergi kondangan jadinya pada numplek disitu. Atau karena yang bikin acara hajatan nikah di Aula STAI hari itu bener-bener punya banyak teman dan kolega sehingga hari itu Aula STAI penuh banget sama orang-orang yang naik mobil atau pakai sepeda motor yang mau kondangan.

 

            Aku nggak pergi dan nongolin batang idung sedikitpun di acara pernikahan Ipang (nama disamarkan dikit), orang yang dulu pernah niat jadi ehm, ex ‘calon aku’. Kalian ngga usah nanya makna dari ‘calon’ itu ya, aku ngga mau bahas, lagipula kalian pasti udah ngerti sendiri maknanya.

 

            Kenapa ya rasanya kayak antara malu, gengsi dan aneh kalo aku musti pergi ke acara nikah ‘Ipang’, kayaknya nggak logis aja kalau aku malu sama dia, toh aku nggak pernah juga berhubungan dekat sama Ipang. Kan cuma dijodohin sama nenek tetua di kampung, terus aku dan keluarga menolak. Nggak pernah ketemu orangnya secara langsung juga sih. Pokoknya aku udah niat nggak bakal datang kalau nanti ada undangan nikah Ipang. Yang bikin aku ngerasa malu dan gengsi ke acara itu, mungkin karena setelah nolak Ipang, aku ngga bisa dapet pasangan gitu dan Ipang sekarang udah move on dan dapet istri.

 

            Alasan waktu aku dan keluarga  nolak Ipang (di Tahun 2011),  soalnya Bapaknya Ipang pernah nipu bapak aku waktu dulu Bapak aku masih ikut kerja di tempat Bapaknya Ipang. Alasan kedua, karena ada tetangga aku yang punya hubungan keluarga dekat sama Ipang, orangnya itu rese, kepo dan suka ikut campur urusan pribadi orang, makanya aku males nikah sama Ipang, soalnya pasti tuh tetangga sekaligus keluarga Ipang bakal ngurusin kehidupan rumah tangga aku sama Ipang kalau waktu itu aku jadi married sama Ipang. Kalo nggak salah sih, umur Ipang sama aku beda 6 tahun, umur sih bukan masalah, yang bikin aku nggak nerima Ipang adalah dua alasan yang tadi aku bilang.

 

            Nyokap aku malah dengan semangat berkobar datang dan bantu-bantu di acara nikahan Ipang. Nyokap emang orangnya kayak gitu, nggak pernah ngerasa ‘engga enakan’, yang dia utamakan adalah ‘nolongin orang’. Prinsip nyokap sih gitu, kalo aku punya prinsip sendiri yang beda sama prinsip nyokap. Pernah sih suatu hari pengen niru nyokap, tapi yang ada ujung-ujungnya aku dongkol terus sakit hati soalnya yang ditolong malah nggak tau terima kasih. Dan aku orangnya nggak sesabar nyokap dalam menyikapi masalah. Menurut aku cewek paling sabar di rumah aku ya nyokap seorang, dia selalu ngalah demi aku, bokap sama adikku.

 

            Ya, nyokap adalah wanita yang paling sabar, pengertian dan lembut. Suatu saat aku juga bakal ngerasain gimana rasanya jadi emak-emak, tapi aku yakin banget aku pasti nggak bisa setegar nyokap dalam menghadapi setiap ujian hidup.

 

            Buat kalian semua, pesanku sayangilah nyokap kalian, karena kalau dia sudah nggak ada, kalian pasti bakal merasa sangat kehilangan sosoknya. Buat aku, nyokap adalah segalanya. Aku sayang banget sama nyokap. Nyokap adalah wanita yang patut deteladani. (Ciyee pesan moral)

 

            Oke, untuk hari ini cukup segini dulu ya tulisanku, Tetap semangat dan selalu ngasih senyuman ke orang lain!! See U..!

 

                                                                                         ***********

Diposkan pada dailynotesyanti

KEGALAUAN DI BULAN MEI (PART 2)

                                                                                                         Daily Notes :    @14 Mei 2014

 

            Ternyata cowok yang lagi aku taksir itu nggak ‘available’ saudara-saudara, huft, udahlah lupa’in aja. Barusan nggak sengaja ketemu link facebooknya dia dan ternyata status hubungannya ‘Berpacaran dengan… (bla, bla, bla, namanya nggak penting buat disebutin) ”

 

            Ini kenyataan yang payah, namun aku harus, musti, dan  kudu menerimanya dengan lapang dada. Oke, fix, I’m okey, belum ada desakan dada pengen nangis, cuma ada rasa ‘nyesek’ dikit. Hal apa ya yang bisa aku lakukan saat ini buat mengusir sedikit rasa nyesek ini?

 

            Aku musti bisa nerima kenyataan kalau terkadang apa yang kita mau, nggak selalu kita dapat, apalagi cinta seorang ‘secret admirer’ kayak aku, untung aja aku belum ngasihin kaos itu ke dia, kalo nggak, aku pasti malu banget udah suka sama cowok orang lain. Nggak maksud sih suka sama dia, karena sekarang udah tau dia ada yang punya ya udah, pura-pura ikhlas aja, siapa tau nanti ikhlas beneran. Lama-lama mulai mikir, kenapa aku selalu telat nyata’in perasaan, kenapa aku nggak pernah bisa bilang atau nunjukkin rasa sayang ke seseorang. Memang ini salahku sendiri. Aku selalu megang prinsip kalo cowok musti nunjukkin dan nyata’in perasaan duluan ke cewek, tapi untuk zaman sekarang mungkin prinsip itu udah nggak terlalu berlaku lagi.

 

            Tapi, yang paling bikin kesal, yang naksir sama aku, selalu aja ‘Bapak-Bapak’, apa mukaku ini terlalu ‘Ibu-Ibu’ jadi disukai ama Bapak-Bapak? Untuk ngejawab pertanyaan ini kayaknya susah-susah gampang, ada beberapa cowok yang manggil aku dengan sebutan ‘Mbak’, ada yang manggil ‘Yanti’, atau manggil ‘Ibu’. Nah, panggilan yang terakhir tuh yang paling bikin panas kuping. Parah banget sih, masih ABeGeh gini kok dipanggil ibu ?

 

            Mungkin udah nasib gue kali ya, selalu jadi fakir asmara, beuuh..

 

            Ngomong-ngomong entah apa yang udah adek ku lakukan sehingga koneksi internet jadi lelet, makanya kalau mau bikin postingan aku musti nunggu sampai berjam-jam baru bisa di publish.

 

            Eh, udah dulu ya ceritanya, nanti aku pasti cerita-cerita lagi, See U..

            

Diposkan pada dailynotesyanti

KEGALAUAN DI BULAN MEI

                                                                                                                                                                    @11 Mei 2014

 

Hai, my dailynotes dan teman-teman yang blogwalking atau lagi  punya kesempatan baca postingan ini, aku lagi bete nih, Nggak bisa nonton Film Idolaku, Raditya Dika yang Marmut Merah Jambu, padahal udah baca novelnya dan novelnya lucu abis. Soalnya aku lagi bokek dan minggu ini schedule padat banget : nyuci baju, kondangan, tiduran, bayar listrik,  ngisi bensin, baca novel, memperbaiki dokumen survey subsektor pertanian, dan masih banyak lagi. Di antara semua buku tulisan Radit, aku baru baca 3 (tiga) aja, Marmut Merah Jambu, Cinta Brontosaurus dan Manusia Setengah Salmon. Yang belum aku baca: Radikus Makankakus, Kambing Jantan sama komik Kambing Jantan dan Babi Ngesot (Judulnya pake nama hewan semua), terus terang sih paling suka sama Novel Marmut Merah Jambu. Film MMJ (Marmut Merah Jambu) tanggal 8 Mei 2014 kemarin tayang perdana di semua bioskop di Indonesia, tapi aku nggak bisa nonton, huu sedih. Aku cuma bisa liat proses shootingnya dikit lewat blognya bang Radit. BTW, Radit gara-gara kebanyakan follower jadi suka sombong gitu bales mention, wajar sih, dia mana punya banyak waktu buat bales mention satu-satu kan dia sekarang udah jadi actor plus sutradara juga, tapi yang paling ngeselin, dia nggak mem-follback aku, *ya iyalah*, dia kan udah seleb terkenal, lah aku cuma cewek biasa yang nggak terkenal, followerku aja baru 59, itu pun kadang bisa turun jadi 55/ 56, hehehe.

Twitterku sempat dibajak lagi loh, biasa deh kebiasaan lama, suka sembarang pencet link/ tautan buat nambah follower, nggak taunya malah dibajak. Tapi tenang kok, sekarang penguasaan sepenuhnya akun twitter @CallMe_Yanti ada di genggaman aku, cuma ada 1 problem, aku lupa paswordnya apa, gara-gara ganti password setelah dibajak itu. Makanya nggak bisa log in lewat Netbook, cuman bisa lewat HP doang.

BTW, aku lagi suka sama seseorang, *suka lho ya, bukan cinta*, inisialnya “Y”, kok sama kayak nama aku sih? Jodoh kali ya, hahahaha (Ketawa lebar sambil makan siomay ). Suka sedikit, nggak banyak. Dalam artian, kalo nggak ngeliat atau ketemu, biasa-biasa aja, nggak kangen-kangen banget kayak pas waktu aku suka banget sama seseorang. Nah, yang bikin ragu, status si inisial “Y” ini masih perlu penyelidikan lebih lanjut, karena belum jelas masih available atau non available. Pulang dari pameran di Jakarta (tanggal 3 Mei kemarin) aku beli’in dia satu kaos warna hitam, hadiah yang standard banget ya, cuman sampai detik ini nggak berani ngasihin ke dia, takut ini itu, takut ada yang liat terus nyorakin lah, takut disangka macam-macam padahal emang pengen macam-macam lah, takut dia nggak suka sama kaosnya lah, pokoknya serba takut deh. Jadinya sekarang kaos tsb selalu kebawa dalem tas aku, tanpa tahu kapan bakal berani ngasih ke dia.

Untuk hari ini segini dulu aja ya, nanti aku cerita-cerita lagi kok, See U…Soon..

                                                                                          **************************

 

Diposkan pada dailynotesyanti

“MAY DAY”

Daily Notes By : Yanti

Writing @ 05 May 2014

 

     Asalamualaikum..

                Kalo inget bulan May, langsung ingat Hari Buruh yang sekarang jadi Hari Libur Nasional  atau lebih dikenal sama May Day. Kebetulan pas tanggal 1 Mei itu aku lagi ada di Jakarta (sombong dikit ye). Aku berangkat dari Bandara  Syamsuddin Noor Banjarbaru menuju Jakarta hari  Rabu pagi (30 April 2014), tiba di Bandara Soetta  (Soekarno Hatta) Jakarta jam 09.50 WIB, kalo di Waktu Indonesia Tengah Jam 11 kurang  10 menit.  Pake pesawat Lion R dan waktu perjalanan udara 1 jam 40 menit, aku berusaha mengingat-ingat waktu perjalanan siapa tahu suatu saat pengetahuan ini cukup berguna.

 

            Tujuan keberangkatan ke Jakarta bukan buat jalan-jalan, tapi masalah kerjaan. Mungkin sebagian orang nilai kalau ini merupakan hal menyenangkan karena gratis dan dapat uang saku pula, tapi jujur perjalanan ini melelahkan. Aku dan semua anggota 1 ruangan di kantor berangkat untuk Pameran GWBN (Gebyar Wisata dan Budaya Nusantara)d JCC Kemayoran Jakarta, bukan untuk berleha-leha. Sebelum pameran, kami harus menyiapkan desain stand, membongkar barang bawa’an, merapikan stand dan itu cukup menguras tenaga. Sebelum berangkat ke Jakarta, ada pelatihan pemandu wisata yang diadakan kantor, selalu pulang jam 6 sore selama 2 minggu ini bikin tubuh sama pikiranku lelah dan daya tahan tubuh lemah  ditambah lagi kurang tidur karena banyak yang dipikirin. Sebenarnya saat berangkat, kondisi badan nggak fit, tapi aku nggak enak untuk bilang hal ini ke bosku, karena aku memang bukan tipikal ‘cewek pengeluh’. Hanya saja tanggal 27 April itu, badanku benar-benar lemas dan suhu tubuh panas, kayaknya tipesku kambuh deh, karena kecapekan. Aku emang gadis berkondisi imun lemah, makanya nggak bisa terlalu kecapekan. Masih ingat cerita ku bulan April? Aku lagi didera banyak banget coba’an dan masalah yang hingga sekarang belum terselesaikan. Jadi sebenarnya pikiran yang capek lah yang bikin daya tahan tubuh jadi lemah. So, bagi kalian semua, kalo ada masalah, jangan terlalu dibikin beban ya, nanti jatuh sakit kayak aku.

 

            Sebenarnya pas di Jakarta beberapa kali ngelewatin Monas, Bunderan HI dan Istana Presiden, tapi kan perjalanan kami tujuannya ke Jakarta Convention Center, jadi nggak mampir ke tempat lain. Selain itu banyak di antara teman sekantor yang tujuannya kesana buat belanja untuk keperluan pribadi dan oleh-oleh, ya iyalah namanya juga cewek pasti hobi banget sama yang namanya shopping. Jadi kami sempat ke ITC Mangga Dua di Jakarta Pusat, Thamrin City, Pluit Vilage dan Atrium Mega Mall yang ada di Jakarta Utara, cuman sayang kami nggak ke Cempaka Mas, padahal aku penasaran banget gimana bentuk Cempaka Mas itu. Kalau aku sih kebanyakan belanja buat oleh-oleh keluarga di rumah, bukan buat kepentingan pribadi aku sendiri, ada sih beli blazer batik waktu di Thamrin City, itupun cuma 1 kok, aku mencoba menahan hasrat belanja. Lagipula sebenarnya kakiku capek dan pegal naik-turun eskavator melulu, yang intinya nemenin orang lain belanja. Pengen bilang capek, tapi nggak enak sama temen, ya itulah susahnya jadi orang baik, selalu ngejaga perasaan orang lain sementara diri sendiri nggak dipedulikan.

 

            Yang penting aku udah tau gimana bentuk Monas, Istana Presiden dan Bundaran HI, jadi nggak penasaran lagi karna cuma sering lihat di TV, lagian pas lewat depan Monas, di depan banyak buruh lagi jalan kaki, siap-siap mau demo Hari Buruh. Aku heran ya, orang Indonesia suka banget demo, kalo demonya aman tertib sih nggak masalah, tapi kalo sampai bikin macet, merusak fasilitas umum apalagi ngeblokir jalan, itu sangat mengganggu dan nggak ada gunanya, toh pejabat yang ada di Senayan sana nggak dengerin aspirasi mereka juga. Itu sih menurut pendapat aku, tiap orang bebas berpendapat masing-masing, ya kan? Mungkin mereka ingin hak-hak mereka dipenuhi, aku jadi ngebayangin, ternyata tugas Gubernur dan Presiden itu berat ya, ngurus segini banyak rakyat yang maunya ini dan itu. Memang nggak gampang mengatur warga Jakarta apalagi Rakyat se-Indonesia yang segitu banyaknya.

 

            Jalanan di Jakarta sangat padat apalagi di jam-jam kerja, pasti macet, nggak kebayang kalo jadi penduduk sini, pasti kejebak macet berjam-jam saban hari, aku mungkin nggak tahan sama ritme hidup di Ibukota, tapi penduduknya kayak santai-santai aja. Untunglah aku tinggal di Martapura, semacet-macetnya jalanan di Jalan A. Yani Martapura, tetap lebih macet jalanan di Jakarta juga.

           

            Waktu di JCC Kemayoran, aku sempat liat penampakan seseorang. Seseorang di masa lalu yang suka pake topi sama jaket dan dia tinggal di Jakarta. Siapa dia? Inisialnya I dan N, seseorang yang udah bikin hati aku broken. Ya udahlah aku nggak pengen ngebahas dia sekarang. Setiap inget namanya selalu bikin hati aku sakit, kayak luka yang dikasih garam, perih. Aku berharap seumur hidup nggak akan liat dia lagi, dia itu cuma cermin masa lalu yang udah retak, nggak penting lagi.

 

            Guys, akhir-akhir ini aku jadi mikir, umur aku sekarang udah 22, nyokap mulai nyindir-nyindir tentang “married” secara halus, dan aku mulai bingung musti jawab apa. Ada temen aku seangkatan pas SD sama SMP selalu satu sekolah, namanya “Da’ah”, She was Married and have a baby. Nyokap sering ngebahas betapa lucu dan menggemaskan tingkah laku anaknya si Da’ah yang bernama Amira, oh… itu kayak pisau belati yang ditancepin ke hati, nusuk banget, aku ngerti kok maksud nyokap apa. Meski nggak bilang secara blak-blakan tapi aku tau kalau nyokap pengen aku cepet-cepet nyusul “Da’ah”. Belum lagi mulut orang di lingkungan sosial yang semakin comel nanya’in, “Kapan Nikah?”

           

            Ini semakin memusingkan. Haruskah aku ngambil hati apa yang diucapin sama orang-orang sekitar ? atau aku musti santai aja menghadapinya, toh ini hidup aku, aku yang ngejalaninnya.

           

            Semoga bulan Mei ini semua pertanyaanku sama Tuhan akan segera terjawab, oiya, deadline skripsi makin dekat aja, sementara kerjaan bikin proses penyelesaian skripsi terhambat. Aku harus kayak gimana? aku bakal mendiskusikan ini sama nyokap, semoga dapat jalan keluar yang terbaik, amin.

 

            Udah dulu ya, See U…

********************