Posted in dailynotesyanti

“NGGA DATENG KE NIKAHAN EX CALON”

                                                                                                                       Dailynotes @ 28 Mei 2014

 

                Hari ini lagi mood buat nulis meski ngga tau mau nulis tentang apa. Yang penting nulis, paling ngga satu halaman. Banyak hal yang terjadi di minggu ini. Hari Minggu, tanggal 25 Mei 2014 aku sama nyokap pergi ke kondangan yang beralamat di Jalan tanjung Rema darat. Buset, hari itu pulangnya susah banget, soalnya kejebak macet pas di jalan samping STAI Darussalam, kendaraan bermotor berderet ngantri di belakang mobil, terus setelah lama mengantri dan buang bensin percuma dan hati sempet dongkol gara-gara mobil di depan aku nggak mau ngasih jalan sedikitpun, eh si tukang parkir di acara kondangan di Aula STAI malah ngasih aba-aba suruh putar balik, ya ampun, kalo tau begini udah dari tadi cari jalan alternatif. Nggak tau kenapa, acara nikahan di Aula STAI malah bikin pengguna jalan yang lain ngga bisa lewat. Mungkin juga karena jam segitu (11 pagi) adalah jam dimana semua orang pergi kondangan jadinya pada numplek disitu. Atau karena yang bikin acara hajatan nikah di Aula STAI hari itu bener-bener punya banyak teman dan kolega sehingga hari itu Aula STAI penuh banget sama orang-orang yang naik mobil atau pakai sepeda motor yang mau kondangan.

 

            Aku nggak pergi dan nongolin batang idung sedikitpun di acara pernikahan Ipang (nama disamarkan dikit), orang yang dulu pernah niat jadi ehm, ex ‘calon aku’. Kalian ngga usah nanya makna dari ‘calon’ itu ya, aku ngga mau bahas, lagipula kalian pasti udah ngerti sendiri maknanya.

 

            Kenapa ya rasanya kayak antara malu, gengsi dan aneh kalo aku musti pergi ke acara nikah ‘Ipang’, kayaknya nggak logis aja kalau aku malu sama dia, toh aku nggak pernah juga berhubungan dekat sama Ipang. Kan cuma dijodohin sama nenek tetua di kampung, terus aku dan keluarga menolak. Nggak pernah ketemu orangnya secara langsung juga sih. Pokoknya aku udah niat nggak bakal datang kalau nanti ada undangan nikah Ipang. Yang bikin aku ngerasa malu dan gengsi ke acara itu, mungkin karena setelah nolak Ipang, aku ngga bisa dapet pasangan gitu dan Ipang sekarang udah move on dan dapet istri.

 

            Alasan waktu aku dan keluarga  nolak Ipang (di Tahun 2011),  soalnya Bapaknya Ipang pernah nipu bapak aku waktu dulu Bapak aku masih ikut kerja di tempat Bapaknya Ipang. Alasan kedua, karena ada tetangga aku yang punya hubungan keluarga dekat sama Ipang, orangnya itu rese, kepo dan suka ikut campur urusan pribadi orang, makanya aku males nikah sama Ipang, soalnya pasti tuh tetangga sekaligus keluarga Ipang bakal ngurusin kehidupan rumah tangga aku sama Ipang kalau waktu itu aku jadi married sama Ipang. Kalo nggak salah sih, umur Ipang sama aku beda 6 tahun, umur sih bukan masalah, yang bikin aku nggak nerima Ipang adalah dua alasan yang tadi aku bilang.

 

            Nyokap aku malah dengan semangat berkobar datang dan bantu-bantu di acara nikahan Ipang. Nyokap emang orangnya kayak gitu, nggak pernah ngerasa ‘engga enakan’, yang dia utamakan adalah ‘nolongin orang’. Prinsip nyokap sih gitu, kalo aku punya prinsip sendiri yang beda sama prinsip nyokap. Pernah sih suatu hari pengen niru nyokap, tapi yang ada ujung-ujungnya aku dongkol terus sakit hati soalnya yang ditolong malah nggak tau terima kasih. Dan aku orangnya nggak sesabar nyokap dalam menyikapi masalah. Menurut aku cewek paling sabar di rumah aku ya nyokap seorang, dia selalu ngalah demi aku, bokap sama adikku.

 

            Ya, nyokap adalah wanita yang paling sabar, pengertian dan lembut. Suatu saat aku juga bakal ngerasain gimana rasanya jadi emak-emak, tapi aku yakin banget aku pasti nggak bisa setegar nyokap dalam menghadapi setiap ujian hidup.

 

            Buat kalian semua, pesanku sayangilah nyokap kalian, karena kalau dia sudah nggak ada, kalian pasti bakal merasa sangat kehilangan sosoknya. Buat aku, nyokap adalah segalanya. Aku sayang banget sama nyokap. Nyokap adalah wanita yang patut deteladani. (Ciyee pesan moral)

 

            Oke, untuk hari ini cukup segini dulu ya tulisanku, Tetap semangat dan selalu ngasih senyuman ke orang lain!! See U..!

 

                                                                                         ***********

Penulis:

Yantinurhida lahir pada tanggal 17 Nopember. Dia anak pertama. memiliki 1 adik laki2 yang sekarang sudah kelas XI SMA. sedang dalam pencarian pekerjaan yang membuatnya merasa menemukan passion-nya. Hobinya adalah menulis, membaca, bermimpi, menggambar, menyanyi asal , nonton film, nonton acara sport, main game dan menonton Running Man. Motto : Selalu OPTIMIS dan pantang menyerah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s