Posted in dailynotesyanti

Susahnya Move On

Asalamualaikum teman -teman blogger,  aku mau curhat lagi nih.
Aku nyadar banget. Sejak awal aku sama Kakak yang lagi aku sukai ini nggak ada hubungan khusus sama sekali.  Tapi aku selalu aja kepikiran dia,  nggak siang,  nggak malam,  bahkan saat aku kebangun tengah malam,  dia selalu saja mengusik pikiranku. 

Akhirnya aku stalking fb-nya,  dan dia lebih aktif di fb daripada di bbm.  Padahal aku berteman sama dia di bbm aja.  Nggak ada keberanian juga buat nge-add akun fb kakak ini,  karena aku nggak mau ganggu dia dan lagipula dia pasti nggak ‘ngeh’ kalau itu adalah akun facebook-ku atau jangan-jangan permintaan pertemananku justru ditolak, malu banget kan kalau begitu jadinya. 

Aku terus menduga-duga tentang sikapnya yang cuek.  Apa jangan-jangan dia nyuekin aku karena udah ada cewek yang dia suka. Rasa penasaran ini membuat aku kesal sendiri. 

Aku udah nyoba nggak nge-bbm dia,  tapi cuma bertahan sehari,  besoknya aku nge-bbm dia lagi.  Walaupun kayak biasa,  balasannya selalu singkat,  padat dan kayak “mau mengakhiri” obrolan sama aku. 

Aku bisa ngerti kalau dia orang sibuk, nggak punya banyak waktu buat santai-santai.  Aku juga sibuk,  tapi nggak pernah di atas jam 5 sore sih dan nggak lembur kayak dia.  Aku juga tau waktu kalau nge-bbm dia. Aku selalu nge-bbm pada malam hari dan setelah waktu sholat isya,  nggak pengen juga ganggu waktu istirahatnya atau waktu tidurnya.  Aku sengaja bbm dia pas malam,  karena aku tau dari pagi sampai sore dia sibuk kerja.  Dan kalau pas maghrib,  itu pasti ganggu orang baru pulang kerja dan mau menunaikan ibadah sholat maghrib  kan.

Tapi tetep aja dicuekin.  Akunya juga keras kepala dan nggak nyerah sampai hari ini. Kayaknya aku butuh pengalih perhatian deh biar nggak mikirin orang itu melulu.  Dia bener-bener dingin kayak es batu.  Apa emang sifat aslinya kayak begitu, ya?

Sebenarnya aku ngerasa aku terlalu ‘memaksakan’ diri biar bisa deket sama dia.  Ini udah sebulan lho aku kenal sama Kakak itu,  tapi belum bisa bener-bener deket karena dia terkesan enggan mau terbuka sama aku, padahal aku selalu berusaha ngomong baik dan bersikap tertarik sama apa kesukaan dia,berusaha nyapa dan selalu ngasih ‘smiley’di akhir pesanku.  Tapi aku tetap nggak digubris sama sekali. 

Aku udah biasa sih nggak dibales gini perasaannya.  Tapi yang ini kok rasanya nyesek banget dan nggak bisa move on dengan gampang,  ya? 

Apa akunya aja yang terlalu mikirin soal ini? Aku jadi ngerasa ini selalu mengganggu perasaan dan ngaduk-ngaduk hatiku.  Dia yang selalu nyuekin aku mungkin nggak akan pernah berubah dan akan selalu bersikap seperti itu ke aku.  Dan aku tetap jadi orang yang ngemis perhatian darinya.  Aku sebenernya udah niat pengen segera move on dan ngelupain kakak ini, tapi belum bisa.  Mungkin seiring waktu aku bakalan  bisa ngelupain perasaanku ke Kakak ini. Biar hatiku bisa plong dan lega,  nggak ngeganjal kayak  yang aku rasakan sekarang.
Udah dulu ya,  do’ain biar aku bisa cepat move on dan semangat lagi. 

Wasalamualaikum. 

Iklan

Penulis:

Yantinurhida lahir pada tanggal 17 Nopember. Dia sulung dari dua bersaudara. memiliki 1 orang adik laki-laki yang sekarang sedang duduk di kelas XI SMA. Sedang dalam pencarian pekerjaan yang membuatnya merasa menemukan passion-nya. Hobinya adalah menulis blog, membaca, bermimpi, menggambar, menyanyi asal , nonton film, nonton acara sport, main game dan menonton Running Man. Motto : Selalu OPTIMIS dan pantang menyerah!

2 thoughts on “Susahnya Move On

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s