Diposkan pada dailynotesyanti

Diet gagal dan Cerita Lainnya

                Asalamualaikum wr. wb.

                Sudah cukup lama ya saya nggak menulis.  Kadang saya heran kenapa saat saya memiliki kuota internet tapi saya malah tidak membuat tulisan.  Tapi di saat kuota sudah hampir habis seperti sekarang ,  saya justru semangat ingin curhat di blog saya.  Dan saya rasa antusiasme saya dalam menulis blog makin berkurang dari waktu ke waktu. 

               Btw,  saya capek sekali nih,  setelah  beres-beres dan mencuci pakaian kotor,  aktivitas rutin saya pas ada waktu di hari libur.  Saya dan keluarga belum punya mesin cuci,  bukan karena nggak mampu membeli mesin cuci, tapi karena mesin cuci bisa membuat pembayaran listrik jadi naik,  Jadi Ibu saya memutuskan untuk tidak membelinya.  Tau kan kalau tarif listrik sekarang sudah naik?  Ini saja sudah naik 25% dari biasanya. Makanya kami sekeluarga masih nyuci manual alias mengucek pakaian dengan tangan,  memang lebih membutuhkan waktu yang lama,  tapi lebih irit listrik. Ya,  walaupun jadi repot kalau sudah musim hujan begini karena pakaian nggak kering-kering.  Lain dengan menggunakan mesin cuci, karena ada pengeringnya. Tapi cara mencuci ini jauh lebih hemat pengeluaran listrik. Kami juga tidak pernah menggunakan jasa laundry,  seumur-umur baju-baju saya belum pernah masuk ke Tempat laundry.  Ya,  kami memang lebih suka mengunakan cara lama daripada cara praktis,  walaupun banyak tempat laundry yang buka di sekitar rumah kami. 
        Saya baru saja menimbang berat badan dan ternyata berat saya naik lagi,  dari yang semula 46,2 Kg menjadi 47,2 Kg.  Naik 1 kg dari terakhir saya timbang berat badan.  Dulu waktu masih kerja di tempat sebelumnya, berat badan  saya cuma 43 Kg,  tahun 2013 sih,  sudah lama sekali,  seiring tahun berat saya naik satu kilogram,  44 Kg tahun 2014, kemudian 45 Kg di tahun 2015, dan tahun 2016 naik lagi satu kilogram menjadi 46,2 Kg. Padahal saya rasa 46,2 Kg udah cukup ideal,  eh ternyata malah naik lagi,  padahal saya udah cukup  rajin olahraga lho. 

              Biasanya saya ikut senam 1 (satu)  minggu sekali, sekarang jadi 2 (dua) minggu sekali saya ikut senam.  Tapi tetap aja BB (Berat Badan)  saya naik.  Ya,  nggak terlalu besar banget naiknya,  jadi saya nggak begitu khawatir.  Wajar sih,  soalnya hobi saya sekarang suka makan kue coklat,  minum susu coklat,  cokelat Silver Qu**n,dan  ngemil apa saja. Nggak salah kalau berat badan  saya naik terus,  hehehe. 

                 Kenapa ya cewek begitu sensitif kalau ditanya masalah berapa berat badan. Dan perempuan selalu takut gemuk. Termasuk saya.  Saya sendiri,  pernah nyoba diet,  tapi nggak pernah berhasil. Gagal terus.  Mama malah marah kalau saya bilang saya sedang diet,  Mama ngerasa berat saya udah ideal,  jadi nggak perlu ikut diet-dietan segala.

 
      Saya mencoba untuk nggak makan di atas jam 7 malam. Tapi gara-gara keseringan kerja sampai sore banget,  hampir maghrib,  jadinya  saya capek, terus lapar dan akhirnya udah sebulanan ini saya melanggar janji saya untuk nggak makan malam atau makan nasi di atas jam 6 atau jam 7 malam. Mungkin karena ini juga saya jadi nambah berat badan,  selain itu gara-gara nonton drama korea saya jadi tidur larut malam alias begadang,  kebiasaan nggak sehat ini tentu ikut mempengaruhi berat badan saya.  Ya,  semua diet nggak ada hasilnya kalau kita menerapkan pola hidup nggak sehat, seperti : jarang olahraga,  kurang tidur,  makan berat di atas jam 7 malam,  dan lain-lain. 

Kalau mau diet,  harus menerapkan pola hidup sehat juga,  perbanyak olahraga,  tidur yang lebih awal, rajin mengkonsumsi buah dan sayuran dan kurangi stress.  Setidaknya itulah yang pernah saya baca di artikel cara untuk menurunkan berat badan. 

               Kalau masalah ngurangin stress kayaknya agak berat ya,  saya aja selalu ngerasain yang namanya stress kalau kerjaan lagi banyak,  terus ditambah beban sakit hati,  rasanya mau marah aja,  tapi nggak tau mau dilampiaskan kemana.  Manusia selalu berpikir dan nggak mungkin santai aja kalau lagi ada masalah,  bawa’annya pasti stress,  mana bisa lagi banyak problem trus kita malah ketawa-ketawa dan happy. 

                Ya,  dalam hidup emang selalu penuh sama problematika kehidupan. Makin bertambah usia,  makin banyak masalah yang harus kita hadapi.  Makin besar pula tanggung jawab yang musti kita pikul. Kita harus bisa sabar melewati semua ujian kehidupan ini.

                  Saya jadi sok bijak banget ya kalau ngomong,  padahal sendirinya juga belum tentu baik.  Kadang saya mikir,  kita begitu mudah menilai orang begini begitu padahal diri kita sendiri juga belum tentu lebih baik dari orang yang kita nilai.  Jadi perbanyak introspeksi diri dulu dan jangan lupa banyak-banyak mensyukuri apa yang udah kita miliki.  Jangan  sampai hidup kita cuma diisi sama mengeluuh terus,  kayak saya sukanya ngeluh  terus ya. 

              Udah dulu deh tulisan buat hari ini.  Oya,  Selamat Weekend!  semoga weekend kalian menyenangkan. 
Wasalamualaikum. 

Iklan

Penulis:

Yantinurhida lahir pada tanggal 17 Nopember. Dia sulung dari dua bersaudara. memiliki 1 orang adik laki-laki yang sekarang sedang duduk di kelas XI SMA. Sedang dalam pencarian pekerjaan yang membuatnya merasa menemukan passion-nya. Hobinya adalah menulis blog, membaca, bermimpi, menggambar, menyanyi asal , nonton film, nonton acara sport, main game dan menonton Running Man. Motto : Selalu OPTIMIS dan pantang menyerah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s